COP26: Inggris “jauh dari memenuhi” target yang ditetapkan pada KTT iklim Glasgow.

Pakar resmi telah memperingatkan bahwa Inggris ” jauh dari” memenuhi tujuan emisi yang ditetapkan pada KTT iklim Glasgow.

Menurut The Climate Change Committee (CCC), Inggris akan berkontribusi terhadap kenaikan suhu yang menghancurkan sebesar 2,7 derajat Celcius pada tahun 2100 jika tren saat ini berlanjut.

Menurut laporan itu, secara teori, ini mungkin sedikit di bawah 2 derajat Celcius.

Namun, ini hanya mungkin jika para menteri menyetujui peraturan yang lebih ketat dan jika negara lain juga mengurangi emisi mereka.

Pemerintah bersikeras memenuhi semua tujuan perubahan iklim.

Menurut para ilmuwan, setiap kenaikan suhu lebih dari 2 derajat Celcius sangat berbahaya, sehingga para pemerhati lingkungan mendesak Inggris untuk meningkatkan tujuan emisinya.

BACA JUGA:   Indonesia sedang menyusun strategi pengembangan biodiesel

CCC, di sisi lain, percaya bahwa Inggris akan memberikan contoh yang lebih baik bagi seluruh dunia jika mempertahankan tujuan yang sama sambil menerapkan kebijakan yang lebih kuat untuk mencapainya.

Ia mengklaim bahwa pemerintah harus mendorong individu untuk menjalani gaya hidup yang lebih hijau dan mengatasi emisi pertanian dengan lebih agresif.

“Pemerintah hampir tidak mencapai target saat ini,” kata Chris Stark, kepala eksekutif komite.

Ini hanya akan memperburuk kesenjangan antara ambisi dan pencapaian jika menetapkan target yang lebih ketat. Apa yang benar-benar perlu kita lakukan adalah meningkatkan penyampaian dan menunjukkan kepada seluruh dunia bahwa itu bisa dilakukan.”

Kelompoknya telah membuat daftar pendek saran untuk membantu Inggris memimpin perubahan iklim.

BACA JUGA:   Hukum Islam Investasi Saham Harus Kalian Perhatikan

Mereka termasuk mengembangkan strategi yang menarik untuk mengurangi emisi sebesar 78 persen pada tahun 2035 dan menegosiasikan kesepakatan untuk secara drastis mengurangi “emisi yang terkandung” dari penghasil utama seperti baja dan semen.

CCC juga merekomendasikan agar Inggris mengambil langkah-langkah untuk meminimalkan emisi yang terkandung dalam barang-barang impor, atau emisi yang dihasilkan dalam pembuatan komoditas yang dibeli warga Inggris.

Hal ini dapat dicapai dengan memungut biaya pada komoditas padat karbon yang diimpor ke Inggris.

Pilihan lain mungkin didasarkan pada kesepakatan akhir COP untuk menghapus subsidi bahan bakar fosil yang tidak efisien secara bertahap.

Menurut komite, ini memberikan izin kepada pemerintah untuk menyesuaikan kebijakan pajak sehingga bahan bakar fosil membayar kerusakan iklim yang mereka lakukan. Ia mengklaim bahwa sistem pajak saat ini tidak efisien karena gagal menargetkan industri pencemar yang merusak lingkungan.

BACA JUGA:   COP26: Apa Itu Dan Mengapa Penting Untuk Mengatasi Perubahan Iklim

Gagasan ini dapat mengakibatkan kenaikan harga untuk bensin, gas, dan pesawat terbang.

Pemerintah sedang mempertimbangkan opsi pajak, tetapi para menteri senior dilaporkan telah menyarankan agar tidak ada rencana yang akan menaikkan biaya hidup masyarakat.

Pakar iklim di Inggris prihatin dengan peran Departemen Keuangan dalam kebijakan emisi. Kanselir dihukum berat karena kegagalannya mendukung Green Homes Grant. Dia juga gagal memasukkan perubahan iklim dalam Anggarannya, yang dirilis dua hari sebelum COP.

Direktur Greenpeace John Sauven menyatakan, “Pemerintah bergerak terlalu lambat.”

“Sangat konyol bagi komite (CCC) untuk mengatakan bahwa tidak apa-apa bagi Inggris untuk berkontribusi pada kenaikan suhu mendekati 2 derajat Celcius. Kita semua tahu bahwa kenaikan 1,5 derajat Celcius tidak aman; kita bahkan tidak aman. sekarang dengan kenaikan 1,1°C.

BACA JUGA:   RTI Business, Aplikasi Terkemuka Pemegang Saham

“Bagaimana kita akan menjelaskan kepada generasi mendatang bagaimana kita merusak iklim?”

Pemerintah telah diminta untuk menanggapi CCC.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.