jepang mengalami penurunan jumlah penduduk hal tersebut terjadi karena

Jepang mengalami penurunan jumlah penduduk hal tersebut terjadi karena

a. adanya peraturan yang membatasi jumlah anak.

b. penduduk Jepang sangat sibuk sehingga mengurangi keinginan memiliki anak.

c. penduduk Jepang memiliki tingkat kesuburan yang rendah.

d. penduduk Jepang sering melakukan aborsi.

Banyak pertanyaan di kolom pencarian tentang Jepang mengalami penurunan jumlah penduduk hal tersebut terjadi karenaJika kalian salah satu yang mecari jawaban tersebut, dan menemukan  ada pilihan jawaban di atas, maka Jawaban yang benar adalah C. penduduk Jepang memiliki tingkat kesuburan yang rendah.

Pertanyaan Jepang mengalami penurunan jumlah penduduk hal tersebut terjadi karena kami memberikan jawaban dari pertanyaan tersebut dengan berbargai penjelasan lengkap dan rinci.

Karena, jawaban pertanyaan Jepang mengalami penurunan jumlah penduduk hal tersebut terjadi karena yang kami utarakan di atas sudah melewati proses moderasi.

BACA JUGA:   Alat dan bahan untuk menggambar ilustrasi dengan teknik Basah adalah

Pertanyaan Jepang mengalami penurunan jumlah penduduk hal tersebut terjadi karena sudah kami teliti dari berbagi sumber terpercaya dengan tujuan untuk menemukan jawaban yang paling tepat dan paling relevan.

Jadi kalian jangan ragu dengan jawaban dari pertanyaan Jepang mengalami penurunan jumlah penduduk hal tersebut terjadi karena yang kami berikan kepada kalian.

Referensi
Jawaban dan juga penjelasan diatas diambil dari banyak sumber sebagai referensi, mulai dari googlebingyahoo, dan yandex.

Mari kita lihat pembahasan Jepang mengalami penurunan jumlah penduduk hal tersebut terjadi karena untuk informasi lebih lanjut:

Mengapa Jepang mengalami penurunan jumlah penduduk?

Jepang mengalami penurunan jumlah penduduk hal tersebut terjadi karena banyak orang Jepang berusia lanjut dan pernikahan dilakukan pada usia yang tidak produktif atau lanjut usia, negara ini memiliki tingkat reproduksi yang rendah.

Karena fertilitas yang rendah, maka tingkat kelahiran juga rendah, yang mengakibatkan peningkatan populasi secara bertahap atau pengurangan populasi yang berkelanjutan sebagai akibat dari fertilitas yang rendah.

BACA JUGA:   Teknik Pembuatan dengan bahan sabun menggunakan teknik...

Sedangkan jawaban A, B, dan D benar, yang lainnya salah.
Bahkan, pemerintah Jepang telah menerapkan program untuk meningkatkan jumlah kelahiran anak di negara itu dengan mendorong pasangan di masa kerja utama mereka untuk menikah sesegera mungkin dan dengan memberikan insentif 2,6 juta yen per anak dalam satu bulan. Oleh karena itu, A salah.

Meskipun benar bahwa jawaban B sangat sibuk, ini bukan alasan utama penurunan populasi Jepang. Karena komponen terpenting adalah jumlah usia tidak produktif, dan karena pernikahan juga dilakukan pada usia tidak produktif, maka fertilitas rendah, kelahiran rendah, dan pertambahan penduduk lambat adalah akibat dari situasi ini.

Untuk jawaban D, Karena kualifikasi aborsi di Jepang tidak sembarangan, mereka harus memenuhi kriteria tertentu, seperti menjadi korban pemerkosaan, dan mendapat persetujuan ibu dan ayah.

Jepang mengalami penurunan populasi, yang disebabkan oleh (C) tingkat kesuburan yang rendah di antara penduduk Jepang, yang disebabkan oleh fakta bahwa rata-rata penduduk Jepang tidak produktif / tua, dan pernikahan juga dilakukan pada usia yang lebih tua, seperti akibatnya tingkat kesuburan rendah dan tingkat kelahiran juga rendah. Akibatnya, laju pertambahan penduduk berkurang.

BACA JUGA:   Untuk mengedit isi data sel sesuai dengan kebutuhan, langkah yang benar adalah

Catatan Tambahan untuk Kalian tentang populasi Jepang

Populasi Jepang mengalami penurunan ukuran populasi secara keseluruhan. Ini disebabkan oleh fakta bahwa orang Jepang sangat aktif, yang mengurangi keinginan untuk memiliki anak. Istilah “sibuk” mengacu pada seseorang yang sibuk bekerja/bekerja.

Jepang, sebagai negara maju, adalah negara yang mempromosikan lingkungan kerja yang positif. Dimana rata-rata hari kerja di Jepang bisa berlangsung antara 10 hingga 12 jam, belum lagi ditambah kemungkinan diharuskan bekerja lembur.

Akibatnya, sebagian warga memilih menunda pembuahan atau memiliki anak karena memiliki etos kerja dan rasa disiplin yang kuat.

Biaya hidup di Jepang sangat tinggi.

Penyebab lain Jepang mengalami penurunan jumlah penduduk hal tersebut terjadi karena biaya hidup di negara itu sangat mahal dibandingkan dengan negara maju lainnya. Oleh karena itu, orang Jepang akan memikirkan kembali keputusan mereka untuk memiliki anak di masa depan, karena mereka harus mempertimbangkan kenaikan biaya hidup di masa depan. Akibatnya, banyak pasangan Jepang menikah tetapi menunda memiliki anak atau memiliki anak di kemudian hari.

BACA JUGA:   Iklan Mempunyai Beberapa fungsi kecuali - 5 Fungsi Iklan

Menurut jajak pendapat Expatistan, Jepang akan menjadi negara termahal ketiga di Asia dalam hal biaya hidup pada tahun 2020, hanya di belakang Hong Kong dan Singapura. Rata-rata, warga negara Jepang harus membayar setidaknya 547.493 yen (sekitar Rp 72,4 juta) untuk orang yang sudah menikah dan 309.245 yen (sekitar Rp 41 juta) untuk orang yang belum menikah untuk menikah.

Jepang memiliki tingkat bunuh diri yang tinggi.

Jepang memiliki salah satu tingkat bunuh diri tertinggi di dunia, peringkat di antara lima negara teratas di dunia. Menurut CBS News, jumlah kematian akibat bunuh diri di Jepang telah melampaui 17.000 kasus selama tahun 2020, menjadikannya lebih banyak dari jumlah kematian akibat virus Covid-19.

Wanita menyumbang sepertiga dari semua kasus yang dilaporkan. Para wanita ini telah dibebani dengan tanggung jawab pengasuhan anak, kehilangan karier, mengalami penurunan gaji, dan mengalami banyak ketidaknyamanan akibat pandemi.

BACA JUGA:   Berikut ini adalah manfaat dari olahraga renang, kecuali

Tingginya angka bunuh diri di Jepang juga merupakan faktor penyebab hilangnya populasi negara tersebut, yang terjadi setiap tahun.

Usia rata-rata menikah adalah lebih dari 25 tahun.

Jepang memiliki jumlah penduduk dengan usia rata-rata lebih dari 25 tahun, menjadikannya negara yang masih muda. Menurut budaya Jepang, usia 25 tahun terlalu dini untuk menikah, dengan rata-rata wanita Jepang menikah pada usia 29 tahun.

Juga karena orang Jepang disibukkan dengan pekerjaannya atau disibukkan dengan kariernya sehingga enggan untuk menikah di usia muda, selain mahalnya biaya hidup di negara tersebut. Ketika situasi keuangan orang Jepang aman, dia lebih mungkin untuk menikah dan memiliki anak.

Jadi begitulah: artikel tentang topik “mengapa populasi Jepang menurun”, ditambah dengan penjelasan menyeluruh. Demikian artikel yang diterima freedomsiana.id sebagai jawaban atas pertanyaan mereka tentang Jepang, dan semoga bermanfaat.

Kesimpulan dari Mengapa Jepang mengalami penurunan jumlah penduduk hal tersebut terjadi karena  faktor-faktor di atas

Semoga bermanfaat.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.