Setelah selesai berolahraga,sebaiknya pakaian diganti agar

Setelah selesai berolahraga,sebaiknya pakaian diganti agar menghindari perkembangan jamur dalam tubuh, terutama bila pakaian tersebut ketat.

Berolahraga menyebabkan pakaian menjadi basah karena tubuh berkeringat secara berlebihan. Mengganti pakaian Kamu sesegera mungkin akan membantu mencegah pertumbuhan jamur di tubuh Kamu, yang terutama penting jika pakaian Kamu terlalu ketat.

dr. Mikhail Varshavski, spesialis kedokteran olahraga yang berbasis di New York, menjelaskan bahwa memakai perlengkapan olahraga yang ketat dapat meningkatkan jumlah keringat yang dihasilkan dan menyebabkan jamur tumbuh.

Infeksi jamur atau kaki atlet disebabkan oleh dermatofita, atau jamur, yang memakan sel-sel kulit mati, seperti yang ditemukan di rambut dan kuku.

Selain sebagai tempat berkembang biaknya candida yang menyebabkan infeksi jamur, ia mengklaim bahwa kondisi yang berkeringat dan lembab juga kondusif untuk pertumbuhan candida.

Dermatofit, misalnya, tumbuh subur dalam kondisi gelap, lembab, dan panas. Mereka membutuhkan kelembaban untuk berkembang biak dan mencari makan sendiri, dan karena mereka adalah makhluk yang relatif mendasar, mereka tidak dapat berhasil beradaptasi dengan berbagai habitat; karenanya, mereka membutuhkan kelembapan” dr. Varshavski mengekspresikan dirinya sebagai berikut:

BACA JUGA:   Pembuatan biopori bertujuan untuk mengatasi pencemaran lingkungan dari jenis sampah

Tidak ada jangka waktu tertentu di mana Kamu dapat tetap mengenakan pakaian berkeringat tanpa tertular penyakit. Jika memungkinkan, lepaskan segera setelah berolahraga untuk menghindari kemerahan, gatal, atau bengkak di daerah intim, terutama penis, yang merupakan indikasi infeksi jamur dan harus dihindari dengan cara apa pun.

Kamu harus mengganti pakaian atau mandi air panas sesegera mungkin.

Setelah Kamu berolahraga, ada empat hal penting yang harus Kamu lakukan.

4 Hal Penting yang Wajib Anda Lakukan Setelah selesai berolahraga

Sebelum berpartisipasi dalam aktivitas fisik apa pun, persiapan sangat penting. Ritual setelah yang mengikuti latihan, sama pentingnya. Jangan terburu-buru keluar dari gym setelah selesai berolahraga berat untuk berganti pakaian dan pergi ke tempat kerja atau langsung berburu makan siang. Ada banyak langkah penting yang harus diambil untuk memastikan bahwa latihan Kamu memberikan efek menguntungkan sekaligus mencegah kerusakan pada tubuh. Simak informasi detailnya di bawah ini.

BACA JUGA:   Pengertian Iklan niaga dan non niaga serta contohnya

Apa yang harus Kamu lakukan setelah berolahraga?

1. Pendinginan (peregangan otot) Setelah selesai berolahraga

Langkah pertama dalam setiap latihan adalah pendinginan (peregangan otot). Jangan lupa melakukan pemanasan sebelum memulai latihan. Setelah berolahraga, pendinginan juga diperlukan, yang juga dikenal sebagai peregangan otot. Pendinginan harus dilakukan sesegera mungkin setelah berolahraga, saat otot Kamu masih relatif hangat.

Menurut Dr. Jordan D. Metzl, pakar kedokteran olahraga dari Hospital for Special Surgery di Amerika Serikat, dibutuhkan sekitar 40 menit agar otot Kamu benar-benar beristirahat setelah berolahraga. Kontraksi otot Kamu akan terjadi saat mereka mulai mendingin (mengencangkan). Jika Kamu hanya mengendurkan otot pada saat itu, Kamu berisiko mengalami cedera otot seperti keseleo. Untuk menghindarinya, lakukan peregangan dengan hati-hati sebelum otot mulai mendingin atau menyempit.

BACA JUGA:   Lagu syukur merupakan contoh lagu bertangga nada?

Dr. Jordan Metzl juga merekomendasikan agar Kamu meregangkan otot setidaknya 10 menit setelah berolahraga. Peregangan sederhana dapat dilakukan selama lima menit setiap kali, diikuti dengan penggulungan busa dan lebih banyak peregangan.

2. Mandi dan kenakan pakaian baru.

Jangan menghabiskan terlalu banyak waktu dengan peralatan olahraga yang basah oleh keringat. Setelah sesi olahraga, segera ganti pakaian dan pakaian dalam Kamu. Alasannya, pakaian yang basah akibat keringat akan menjadi lingkungan yang sangat baik bagi pertumbuhan jamur, bakteri, dan kuman. Kamu juga lebih rentan terhadap infeksi kulit dan jerawat sebagai akibatnya. Untuk menghindari pembentukan jamur, bakteri, atau kuman, dokter kulit Dr. Neal Schultz menyarankan agar Kamu mengganti pakaian paling lambat setengah jam Setelah selesai berolahraga.

BACA JUGA:   Berikut faktor internal dalam pemunculan ide usaha kecuali 

Setelah berolahraga, mandi lebih bermanfaat. Lebih baik mandi dengan air dingin daripada air panas atau panas. Alasan untuk ini adalah bahwa air dingin dapat membantu mengurangi peradangan dan mempercepat pemulihan setelah berolahraga.

3. Pastikan Kamu minum banyak air.

Konsumsilah cairan yang cukup Setelah selesai berolahraga untuk mengembalikan cairan yang hilang selama aktivitas. Selama berolahraga, jantung Kamu bekerja lebih keras dan menuntut lebih banyak oksigen, yang meningkatkan jumlah kalori yang terbakar. Akibatnya, Kamu harus segera mengisi kembali asupan oksigen Kamu dengan minum banyak air.

Tidak perlu langsung mengonsumsi air dalam jumlah banyak setelah berolahraga. Kamu dapat mengambil sedikit teguk sepanjang hari. Alasannya adalah karena mengonsumsi air dalam jumlah berlebihan dengan cepat juga sama berbahayanya. Air harus diminum sebelum peregangan, segera setelah peregangan, dan satu gelas terakhir setelah mandi atau mengganti pakaian, menurut American Heart Association.

BACA JUGA:   Google drive adalah layanan google untuk

4. Pastikan Kamu memiliki cukup makanan di perut Kamu.

Kebutuhan mengisi bahan bakar perut setelah selesai berolahraga sering diabaikan, baik karena terlalu sibuk atau karena tidak lapar pada saat itu. Pada kenyataannya, makan setelah latihan sangat penting untuk memperbaiki dan membangun kembali otot-otot yang telah mengalami banyak tekanan.

Kira-kira satu setengah jam setelah selesai berolahraga, tubuh Kamu membutuhkan konsumsi karbohidrat dan protein yang tepat untuk memperbaiki dan membangun kembali otot. Akibatnya, ini adalah waktu yang tepat untuk mulai membangun otot karena nutrisi yang Kamu konsumsi akan diubah langsung menjadi otot daripada disimpan sebagai cadangan lemak.

Pilih makanan yang tinggi protein, seperti ayam, telur, bubur gandum, daging ikan, yogurt Yunani, susu murni, dan keju untuk membuat makanan Kamu.