Alat elektronik yang menggunakan arus listrik DC adalah

Apakah Kamu sedang cari jawaban dari pertanyaan ini Alat elektronik yang menggunakan arus listrik DC adalah MediaPost pada kesempatan akan menjawab pertanyaan ini sehingga kalian bisa menemukan Kunci jawaban dari Alat elektronik yang menggunakan arus listrik DC adalah dengan benar dan tepat.

Tentu saja kami sangat menghargai berbagai pendapat dari para pakar (ahli), siapapun bisa menjawab, memberikan pertanyaan atau membenarkan dari jawaban yang sudah ada agar menjadi lebih tepat.

Alat elektronik yang menggunakan arus listrik DC adalah

Pertanyaan :
Alat elektronik yang menggunakan arus listrik DC adalah

a. solder

b. televisi

c. penanak nasi

d. kipas angin ​

Jawaban : B. Televisi

Karena pada televisi terdapat blok rangkaian penyearah arus bolak balik (AC) menjadi searah (DC).

Pertanyaan tentang Alat elektronik yang menggunakan arus listrik DC adalah kami sudah berusaha memberikan jawaban dari pertanyaan tersebut dengan berbargai penjelasan lengkap dan rinci.

Karena, jawaban pertanyaan Alat elektronik yang menggunakan arus listrik DC adalah yang kami utarakan di atas sudah melewati proses moderasi dan kami dapatkan dari berbagai sumber yang terpecaya.

Kemudian, kami juga menyarankan kalian untuk membaca pertanyaan selanjutnya yaitu berikut ini adalah alat dengan konsep elektronika digital yaitu beserta jawaban penjelasan dan pembahasan lengkap.

 

Pengertian Listrik Arus Searah (DC)

Arus listrik searah (Direct Current atau DC) pergerakan elektron dari satu lokasi dengan energi potensial tinggi ke situs lain dengan energi potensial yang lebih rendah.

Arus searah secara tradisional dianggap sebagai arus positif yang mengalir dari ujung positif sumber arus listrik ke ujung negatif. Namun, ini telah berubah. Pengukuran yang lebih baru telah mengungkapkan bahwa arus searah sebenarnya adalah arus negatif (elektron) yang mengalir dari kutub negatif ke kutub positif, berlawanan dengan apa yang diyakini sebelumnya.

BACA JUGA:   Gerakan yang benar saat melakukan teknik dasar push up adalah

Aliran elektron ini menghasilkan pembentukan lubang bermuatan positif, yang tampak “mengalir” dari kutub positif ke kutub negatif sebagai akibat dari aliran elektron.

Distribusi tenaga listrik komersial pertama di dunia (diciptakan oleh Thomas Alva Edison pada akhir abad kesembilan belas) dilakukan dengan penggunaan listrik arus searah, yang merupakan contoh penggunaan listrik arus searah. Listrik arus searah juga digunakan oleh generator komersial pertama di dunia, yang dibangun pada tahun 1880.

Pada tahun 1883, Nicola Tesla diberikan paten untuk penemuannya, arus bolak-balik multi-fase, yang kemudian dikenal sebagai kumparan Tesla. The “A New System of Alternating Current Motors and Transformers,” yang dia berikan kepada American Institute of Electrical Engineers pada Mei 1883, dianggap sebagai kuliah klasik.

Saat ini, hampir semua transportasi tenaga listrik menggunakan listrik arus bolak-balik daripada listrik arus searah karena listrik arus bolak-balik lebih nyaman digunakan daripada energi arus searah dalam hal transmisi dan distribusi.

Meskipun demikian, arus searah masih digunakan pada saat pengenalan awal arus listrik bolak-balik. Bahkan, sebagian orang menentang penggunaan arus bolak-balik.

Dalam beberapa tahun terakhir, kemajuan teknologi elektronik telah memungkinkan pembangkitan energi arus searah (DC), yang dihasilkan dengan mengubah arus bolak-balik (AC) menjadi arus searah (DC) melalui penggunaan peralatan elektronik yang dikenal sebagai Catu Daya atau Power Supply. Adaptor.

Komponen dioda, yang dapat beroperasi sebagai penyearah, berfungsi sebagai dasar dari rangkaian Catu Daya, memungkinkannya untuk mengubah dan menyearahkan arus bolak-balik (AC) menjadi arus searah (DC).

SUMBER-SUMBER LISTRIK ARUS SEARAH (DC)

Sumber arus searah adalah setiap sumber listrik yang dapat memberikan arus listrik secara kontinyu dengan memperhatikan waktu dan arah tertentu. Sumber arus searah dapat digunakan dalam berbagai aplikasi listrik. Empat jenis sumber daya arus searah tersedia untuk dipilih.

BACA JUGA:   Jelaskan cara melakukan daya tahan pernapasan

1. Elemen Elektrokimia

Listrik dihasilkan melalui reaksi kimia dalam elemen elektrokimia, yang merupakan sumber arus searah. Unsur ini bertanggung jawab untuk konversi energi kimia menjadi energi listrik. Berikut ini adalah perbedaan antara unsur-unsur elektrokimia tergantung pada lamanya waktu mereka telah digunakan.

1) Elemen Primer

Elemen utama adalah sumber arus searah, yang memerlukan penggantian bahan setelah setiap siklus penggunaan. Berikut ini adalah beberapa contoh elemen fundamental:

  1. Elemen Volta
    Elemen volta adalah sejenis baterai yang diciptakan oleh Alesandro Volta lebih dari seabad yang lalu. Bahkan sekarang, elemen volta digunakan dalam berbagai aplikasi. Meskipun formulir telah diperbarui. Elemen ini terdiri dari dua elektroda yang terbuat dari logam berbeda yang direndam dalam larutan asam atau garam untuk menghasilkan listrik. Pada zaman kuno, cairan asam atau garam diberikan dengan menggunakan kain yang direndam dalam larutan garam/asam.
  2.  Elemen Daniell
    Unsur Daniel ditemukan oleh John Frederic Daniell, yang juga dikenal sebagai bapak kimia. Karena adanya depolarisasi, maka unsur Daniell memiliki gaya gerak listrik yang relatif lebih panjang dibandingkan dengan unsur lainnya. Depolarizer adalah bahan kimia yang memiliki kemampuan untuk mencegah terjadinya polarisasi gas hidrogen. Secara khusus, depolarisasi dalam elemen ini adalah larutan tembaga (sulfat).
  3. Elemen Leclanche
    Bisa menggunakan komponen leclanche kering atau basah, keduanya terdiri dari dua toples kaca yang berisi bahan-bahan berikut:
    – batang karbon yang berfungsi sebagai kutub positif (anoda)
    – batang seng yang berfungsi sebagai kutub negatif (katoda)
    – Penggunaan batu kawi sebagai agen depolarisasi
    – Larutan amonium klorida digunakan sebagai elektrolit.
  4.  Elemen kering
    Dalam hal sumber arus listrik, elemen kering adalah elemen kering yang tidak dapat diisi ulang (sekali pakai). Elemen ini dianggap sebagai elemen utama. Baterai dan baterai oksida perak, misalnya, adalah contoh elemen kering (baterai untuk jam tangan). Ini digunakan batang karbon untuk membuat kutub positif, dan pelat seng digunakan untuk membuat kutub negatif.
BACA JUGA:   Orang yang paling cocok untuk memberikan pelajaran pergaulan sehat bagi remaja adalah

2) Elemen Sekunder

Berbeda dengan unsur primer, unsur sekunder merupakan sumber arus listrik yang tidak memerlukan penggantian reagen (unsur) setelah sumber arus habis (habis). Setelah diberi energi kembali, sumber ini dapat digunakan kembali (diisi atau disetrum).

Akumulator, misalnya, adalah jenis elemen sekunder (baterai). Dimungkinkan untuk membangkitkan Tegangan Listrik Arus searah (DC) dengan menggunakan akumulator sebagai sumber tenaganya. Mekanisme fungsi akumulator didasarkan pada reaksi kimia yang terjadi di dalamnya.

Dengan kata lain, konsep pengoperasian akumulator dapat dinyatakan sebagai berikut.

a) Penggunaan

Saat energi dilepaskan dari akumulator ke cahaya selama penggunaan, akumulator dipanggil untuk beraksi. Arus listrik mengalir dari pelat kutub positif ke pelat kutub negatif dalam situasi ini. Setelah beberapa waktu berlalu, pelat kutub negatif dan positif akumulator akan ditutupi dengan sulfat. Akibatnya, beda potensial antara kedua kutub sama, dan kedua kutub dikatakan dalam keadaan netral.

c. pengisian

Kita harus menyetrum baterai agar dapat digunakan kembali setelah kutub netral dan arus diputus. Ketika baterai tersengat listrik, arus mengalir berlawanan arah dengan arus yang digunakan, khususnya dari kutub negatif ke kutub positif baterai.

Contoh lainnya adalah baterai yang digunakan di ponsel (seperti yang dibuat oleh HP), komputer, kamera, dan lampu darurat, antara lain.

2. Generator Arus Searah

Ketika bekerja dengan arus searah, generator arus searah adalah alat yang mengubah energi mekanik (gerak) menjadi energi listrik (energi listrik). Menurut rangkaian belitan magnet atau penguat eksitasi yang digunakan untuk melawan jangkar, generator DC diklasifikasikan ke dalam berbagai kategori. Jenis-jenis generator DC tersebut adalah sebagai berikut:

BACA JUGA:   Extension atau format data file dokumen yang disimpan pada program Microsoft Word

1). Generator penguat terpisah
2). Generator shunt
3). Generator kompon

Generator DC terdiri dari dua bagian: stator, yang merupakan bagian mesin yang tidak bergerak, dan rotor, yang merupakan bagian mesin yang berputar. Stator terdiri dari dua bagian: yang pertama adalah bagian stasioner dari mesin, dan yang kedua adalah komponen berputar dari mesin. Stator terdiri dari beberapa komponen, antara lain rangka motor, belitan stator, sikat arang, bantalan, dan kotak terminal.

Rotor, di sisi lain, terdiri dari komponen-komponen berikut: komutator, belitan rotor, kipas rotor, dan poros rotor.

Teori induksi elektromagnetik mendasari pengoperasian generator ini (perubahan medan magnet yang terjadi pada kumparan kawat sehingga terjadi arus listrik).

Pembangkitan tegangan induksi oleh generator dapat dilakukan dengan dua cara: • memanfaatkan cincin tarik untuk menghasilkan tegangan induksi bolak-balik; atau • menggunakan komutator untuk membangkitkan tegangan arus searah.

3. Termoelemen

Menggunakan termoelemen, Anda dapat menghasilkan arus searah dari proses yang terjadi sebagai akibat dari perbedaan suhu. Termoelemen adalah zat yang mengubah energi panas menjadi energi listrik. Thomas John Seebach mengusulkan acara ini pada tahun 1826, dan sejak itu diadakan setiap tahun.

Arus yang dihasilkan sebagai akibat dari kejadian ini disebut sebagai termoelemen. Semakin besar perbedaan suhu antara A dan B, semakin kuat arus yang mengalir antara dua titik. Tetapi karena arus yang dihasilkan sangat kecil, termoelemen tidak dapat digunakan dalam kehidupan sehari-hari karena arus yang dihasilkan rendah.

4. Sel Surya (Solar Cell)

Sel fotovoltaik, juga dikenal sebagai sel surya atau fotovoltaik, adalah perangkat semikonduktor yang memiliki dioda sambungan pn yang luas dan mampu menghasilkan energi listrik yang dapat digunakan dengan adanya radiasi matahari. Efek fotovoltaik adalah nama yang diberikan untuk konversi ini. Fotovoltaik adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan bidang penelitian yang berkaitan dengan sel surya.

BACA JUGA:   Budaya lokal pada umumnya bersifat ....

Sel surya dapat digunakan dalam berbagai aplikasi. Ketika tenaga listrik dari jaringan tidak tersedia, mereka sangat cocok untuk aplikasi seperti tempat yang jauh, satelit yang mengorbit bumi, kalkulator saku, dan pompa air, antara lain. Pengaturan pengukuran bersih memungkinkan sel surya (dalam bentuk modul atau panel surya) dipasang di atap gedung dan dihubungkan ke jaringan listrik melalui inverter untuk menghasilkan daya. Sebagai aturan praktis, berikut ini adalah benar.

Ada kemungkinan pelat aluminium foil akan memanas dan mengirimkan suhunya ke pelat silikon jika terkena sinar matahari langsung. Karena silikon adalah semikonduktor, ketika terkena suhu tinggi, elektron akan dibebaskan dan menempel pada aluminium foil, sedangkan muatan positif akan terhubung ke foil besi. Jika kedua foil dihubungkan bersama oleh sirkuit eksternal, arus listrik akan mengalir di antara keduanya. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa ada perbedaan potensial antara dua foil. Karena potensi yang diciptakan oleh sel surya sangat kecil, dibutuhkan sejumlah besar sel untuk memberikan jumlah daya yang sama. Sel surya juga sangat mahal, membatasi penerapannya pada sejumlah kecil peralatan tertentu.

Juga faktor penting dalam menentukan besarnya arus adalah jumlah cahaya yang menembus pelat, jumlah sel yang ada, dan luas penampang pelat yang terkena sinar matahari. Mobil listrik tenaga surya dan sumber energi satelit hanyalah beberapa contoh produk yang mendapat manfaat dari energi matahari.

Referensi

Alat elektronik yang menggunakan arus listrik DC  https://www.academia.edu/9849181/Pengertian_arus_listrik_AC_dan_DC

Alat elektronik yang menggunakan arus listrik DC adalah

https://tirto.id/rangkuman-arus-listrik-perbedaan-ac-dc-contoh-sumber-tegangan-gjt1