Cara Menghitung Average Down Saham, Serta Pengertian dan Terminologinya

Untuk meningkatkan hasil investasi Kalian, ada banyak taktik yang mungkin dapat Kalian terapkan. Salah satunya dengan mengenal rumus untuk menghitung Average penurunan suatu saham. Sebagian besar waktu, kemampuan ini disebut sebagai ekuitas, dan mengacu pada pembelian saham yang dilakukan secara bertahap.

Tujuan dari distribusi ini adalah untuk menghasilkan keuntungan sebesar mungkin sambil mengeluarkan biaya Average yang paling sedikit. Selain itu, metode ini digunakan karena investor biasanya membeli saham secara mencicil pada berbagai tingkat harga, yang masuk akal.

Salah satu keuntungan menggunakan metode ini adalah Kalian tidak perlu lagi menghitung jumlah keuntungan investasi pada setiap titik penetapan harga dalam prosesnya. Sebagai investor, Kalian hanya perlu memeriksa harga Average pada saat pembelian untuk menentukan apakah akan melakukan pembelian atau tidak.

Pendekatan untuk menentukan Average ini sebenarnya dipisahkan menjadi dua macam, yang masing-masing disebut sebagai strategi turun dan naik. Namun, karena lebih umum digunakan oleh investor, sebaiknya Kalian berkonsentrasi pada tipe kedua. Tentu saja, ini adalah salah satu faktor yang dipertimbangkan oleh sebagian besar pedagang masa lalu.

Average down dan naik memiliki kelebihannya sendiri dalam hal melakukan Average down dan naik. Hal penting yang perlu diingat adalah Kalian tidak perlu lagi memperhitungkan besaran untung atau rugi setiap kali melakukan transaksi beli atau jual.

BACA JUGA:   Cara Membeli Saham Initial Public Offering (IPO): Pengertian, Tujuan, dan Manfaatnya

Daftar Isi

Apa definisi dari Average Down?

Istilah “Average down” adalah sesuatu yang harus Kalian ketahui sebelum melanjutkan. Pada kenyataannya, metode ini dimaksudkan untuk digunakan untuk membeli saham secara bertahap ketika harga saham sedang turun. Average naik, di sisi lain, selesai ketika menunjukkan kenaikan bertahap.

Secara umum, rencana pembelian seperti ini harus diadopsi untuk mendapatkan keuntungan sebanyak mungkin dengan biaya serendah mungkin. Selain itu, pendekatan ini digunakan untuk memudahkan investor menghitung berapa keuntungan yang akan diperoleh dari investasinya.

Kalian tidak hanya dapat menggunakan pendekatan untuk membeli saham, tetapi Kalian juga dapat menggunakannya untuk memperoleh saham di produk investasi lain seperti reksa dana, emas, dan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF). Namun, Kalian harus terlebih dahulu menentukan apakah pergerakan harga tersebut mencerminkan kondisi yang fluktuatif atau tidak.

BACA JUGA:   Keuntungan dan Resiko Saham

Contoh Perhitungan Average Down Saham Menggunakan

Microsoft Excel adalah alat yang berguna untuk menghitung penurunan Average harga saham selama periode waktu tertentu. Namun demikian, hal terpenting yang harus dilakukan investor adalah memperhatikan pergerakan harga dan mencatatnya saat terjadi.

Contoh situasi adalah ketika A membeli saham bisnis X menggunakan teknik Average down. Yang pertama membeli 500 lembar saham dengan harga $1.000 per lembar. Ini berlanjut sampai A telah mengumpulkan total 3000 saham.

Menurut asumsi yang dibuat di bagian ini, jika A menggunakan metode Average down, ia akan memiliki 3000 saham di bisnis X dengan harga Average sekitar 1500 per saham. Ekuitas perusahaan dapat dihitung dengan membagi jumlah saham yang dibeli dengan jumlah saham yang dijual.

Cara Menghitung Average Down Saham

Ini dianggap sangat sederhana untuk menghitung Average down saham, tetapi tidak dapat dilakukan secara acak karena didasarkan pada data historis. Pada saat implementasi, ada berbagai hal yang dapat dilakukan, dan sangat penting untuk memahami semuanya. Berikut uraian lengkapnya:

Menganalisa Pergerakan Harga Selama Jangka Waktu Tertentu

Tahap pertama dalam menghitung Average down stock adalah memeriksa fluktuasi harga selama periode waktu tertentu; oleh karena itu, tujuan utama dari fase ini adalah untuk mendapatkan gambaran umum tentang saham tertentu. Akan ditentukan kemudian apakah targetnya naik atau turun sebelum memutuskan untuk membelinya atau tidak.

BACA JUGA:   Cara Analisis Fundamental Saham

Ketika harga saham anjlok, Kalian juga dapat menentukan berapa harga saham yang dapat dibeli. Begitu juga jika berpotensi dijual dengan harga lebih tinggi saat pasar sedang meningkat. Tahap ini dianggap kritis untuk memastikan bahwa pendekatan Average down yang diterapkan sesuai dengan keinginan investor, dan tidak boleh diabaikan.

Memastikan bahwa harganya tidak naik terlalu tinggi dan memiliki kemampuan untuk naik lagi

Sangat penting untuk memastikan bahwa harga saham tidak jatuh terlalu jauh untuk menghindari kerugian besar. Potensi keuntungan berkembang sebagai akibat dari perkembangan ini. Metode ini, di sisi lain, tidak boleh digunakan ketika harga turun drastis.

Selain itu, jika Kalian terus melakukan pembelian dengan menggunakan pendekatan Average down, Kalian akan mengalami kerugian yang signifikan seiring waktu. Godaan untuk segera membeli sangat kuat bagi investor pemula dalam situasi ini. Sayangnya, langkah yang satu ini ternyata menjadi sumber banyak kerugian.

Membuat keputusan Lot Maksimal dan Harga Minimal

Tujuan utama dari metode menghitung Average down perusahaan adalah untuk memungkinkan investor menetapkan batasan jumlah saham yang dapat dibeli. Memang, jika harganya terus turun, Kalian akan dapat membeli barang dalam jumlah besar sekaligus tanpa harus menginvestasikan banyak uang.

BACA JUGA:   Identifikasi dan Saran Saat Koreksi Saham

Namun perlu ditegaskan bahwa penurunan nilai saham yang terjadi cukup kecil dan berlangsung dalam jangka waktu yang lama; pada kenyataannya, itu adalah sumber dari sebagian besar kerugian. Jadi, tetapkan tolok ukur maksimum untuk pembelian sehingga Kalian tidak tergoda untuk membeli lebih dari yang Kalian mampu.

Syarat Penting Average Down Saham Berjalan Lancar

Sebenarnya, averaging down bukanlah cara terpenting yang bisa dilakukan secara sembarangan. Untuk menghindari menghasilkan keuntungan yang sangat besar, semua investor harus memperhatikan diri mereka sendiri serta keadaan pasar saham saat ini sebelum membuat keputusan akhir.

Sebagian besar waktu, Average down dapat dilakukan jika Kalian benar-benar yakin dengan saham yang telah dipilih sebelumnya. Jangan pernah menggunakan taktik ini jika Kalian hanya melakukan percobaan dan kesalahan, atau lebih buruk lagi, jika Kalian tidak memiliki keterampilan analitis dalam metode matematika khusus ini untuk memulai.

Jika Kalian sudah menjadi investor jangka panjang, Kalian mungkin bisa mendapatkan keuntungan dari teknik Average down. Ketika seseorang memiliki banyak keahlian, mereka biasanya mampu memberikan umpan balik yang menguntungkan melalui metode komunikasi ini. Kebutuhan lain adalah untuk benar-benar memiliki uang tunai yang memenuhi syarat di tangan setiap saat.

Faktor Penting yang Perlu Dipertimbangkan Saat Menggunakan Strategi Average Down

Yang terbaik adalah jika Kalian bukan investor baru atau tidak memiliki banyak pengalaman untuk menerapkan pendekatan Average down semulus mungkin. Untuk alasan sederhana masih kurang optimal bagi seorang trader jangka pendek untuk dapat memperoleh keuntungan atau bahkan mengurangi kerugian dalam waktu dekat.

BACA JUGA:   Pengertian dan Jenis Saham

Selanjutnya, melakukan analisis fundamental adalah langkah penting yang harus dilakukan. Tujuan dari strategi ini adalah untuk memastikan bahwa entitas perusahaan memiliki kinerja keuangan yang kuat secara sah serta etos kerja yang kuat.

Dengan asumsi Kalian memilih untuk mengakumulasi saham, strategi saham dapat diperbarui secara berkala. Jika fundamental menunjukkan situasi yang buruk, jangan melakukan pembelian kedua sampai fundamental membaik.

Kelebihan dan kekurangan dari Strategi Average Down Saham

Keuntungan utama dari metode ini adalah memudahkan investor untuk memperoleh NAB Average sekaligus memperoleh nilai pengembalian maksimum pada saat yang bersamaan. Dapat dijelaskan sebagai berikut: jika Kalian membeli saham dengan harga miring ke bawah, margin of safety Kalian akan jauh lebih besar.

Jelas bahwa kemungkinan menderita kerugian menjadi semakin kecil. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa asumsi yang berlaku adalah menurunkan harga beli untuk mengurangi risiko salah dalam pemilihan.

Namun, Average down memiliki kelemahannya sendiri, sama seperti strategi lainnya. Ketika harga saham turun, atau lebih buruk, tidak naik sama sekali, kemungkinan kehilangan uang meningkat sebagai akibatnya.