Cara Membeli Saham Initial Public Offering (IPO): Pengertian, Tujuan, dan Manfaatnya

Semakin banyak orang yang datang ke sini, semakin tinggi pula proses IPO sahamnya, dan saham-saham ini banyak diminati oleh investor dari semua tingkatan, termasuk pemula dan profesional. Pada kenyataannya, ada berbagai pilihan untuk membeli penawaran umum perdana (IPO), termasuk platform online seperti E-IPO, IPOT, Ajaib, Mirae, dan lainnya.

Mengetahui cara membeli saham penawaran umum perdana (IPO) terdengar menarik bagi seorang pedagang. Kata “IPO” yang merupakan singkatan dari “Initial Public Offering” sudah tidak asing lagi di kalangan profesional tertentu. Artinya, ketika sebuah korporasi menerbitkan surat berharga dalam bentuk saham, ia melakukannya di sejumlah besar lokasi.

Dalam istilah awam, saham penawaran umum perdana (IPO) mengacu pada periode di mana suatu perusahaan tercatat di bursa efek Indonesia. Tujuannya adalah untuk membuat penawaran umum pertama saham tersedia seluas-luasnya kepada publik. Penawaran umum perdana (initial public offering/IPO) juga merupakan tanda bahwa PT swasta telah berubah menjadi PT publik atau Tbk.

Satu-satunya tujuan penawaran umum perdana (IPO) adalah untuk memungkinkan perusahaan mengumpulkan dana dan modal dari sumber eksternal seperti investor. Oleh karena itu, penawaran umum perdana (IPO) akan dilakukan pada saat kondisi pasar menguntungkan, sehingga benar-benar dapat menghasilkan keuntungan yang potensial dan menjanjikan bagi investor.

Selain itu, penawaran umum saham perdana (IPO) dimaksudkan untuk menghimpun dana lebih dalam rangka memperlancar operasional perusahaan dan memperluas kegiatan usahanya. Dalam bahasa Indonesia, ini disebut dengan Initial Public Offering (IPO), dan ini adalah pertama kalinya sebuah PT menawarkan saham kepada publik.

BACA JUGA:   Pengertian dan Jenis Saham

Masyarakat umum dan investor akan dapat melakukan penawaran, pembelian dan penjualan saham perusahaan melalui penawaran umum perdana ini. Dari hasil penawaran umum perdana (initial public offering/IPO) ini, sahamnya tidak lagi menjadi milik pemiliknya, PT, tetapi kini dapat dimiliki oleh masyarakat umum, yang disebut dengan go public.

Cara Membeli Saham Initial Public Offering (IPO) Secara Online

Memang, penawaran umum perdana (IPO) akan memudahkan investor pemula untuk membeli saham tersebut. Namun, sebelum melakukan pembelian, Anda harus terlebih dahulu mendapatkan pemahaman yang lengkap tentang situasi yang mendasari calon emiten dengan meninjau laporan keuangannya secara menyeluruh.

Berikut beberapa metode pembelian initial public offering (IPO) yang bisa Anda gunakan:

Registrasi

Langkah awal untuk mendapatkan saham initial public offering (IPO) yang penting untuk Anda selesaikan adalah dengan melakukan registrasi sebagai langkah awal sebelum melanjutkan ke tahap selanjutnya. Sangat penting bagi calon investor untuk dapat melengkapi formulir aplikasi secara keseluruhan.

  • Harap berikan alamat email Anda.
  • Isi formulir dengan jenis investor Anda, apakah itu individu atau institusi.
  • Isi bagian yang kosong dengan informasi yang akurat.
  • Tunggu proses otentikasi selesai di email.
  • Masukkan one-time password (OTP) yang telah Anda terima.
  • Buat kata sandi unik untuk akun tersebut.
    Kata sandi harus ditulis ulang untuk dikonfirmasi.
BACA JUGA:   Strategi Investasi Saham untuk Menghasilkan Kekayaan

Verifikasi oleh broker pihak ketiga

Langkah selanjutnya dalam pembelian saham penawaran umum perdana (IPO) adalah verifikasi; Anda dapat memilih broker berdasarkan kebutuhan Anda. Langkah ini harus dilakukan sebelum melakukan pemesanan saham perdana (initial public offering/IPO).

  • Pilih broker dan sekuritas yang ingin Anda transaksikan.
  • Jika Anda memiliki Investor Identification Number (SID), pilih Investor Identification
  • Registration.
  • Jika Anda tidak memiliki SID, Anda harus memilih Sub Rekening Efek.
  • Masuk menggunakan akun yang sudah Anda buat.
  • Gunakan mekanisme e-IPO untuk mengkomunikasikan pesan yang dibutuhkan.

Melakukan Submit Pesanan

Akun Anda sekarang dapat digunakan bersama dengan saran broker yang telah disediakan. Selanjutnya, coba beli saham di sistem e-IPO ini dengan salah satu cara di bawah ini:

  • Untuk login, gunakan akun yang dihasilkan saat e-IPO (Penawaran Umum Berbasis Internet).
  • Cari perusahaan untuk mengunjungi dan memeriksa fakta keuangan organisasi untuk dipertimbangkan.
  • Pilih saham yang ingin Anda beli.
  • Informasi lebih lanjut dapat ditemukan dengan memilih More Info.
  • Isilah bagian yang kosong pada kolom Place Order seperlunya.
  • Lengkapi formulir pemesanan dengan kemampuan terbaik Anda.
  • Pilih opsi Kirim dari menu tarik-turun.
  • Masukkan one-time password (OTP) yang dikirimkan ke email Anda.
BACA JUGA:   Identifikasi dan Saran Saat Koreksi Saham

Menyediakan dana di RDN atau Rekening Dana Nasabah.

Bisnis IPO juga akan menerima pemberitahuan melalui email jika ada pesanan dari calon investor. Informasi tambahan Langkah ini hanya diperlukan untuk keperluan verifikasi sebelum saham IPO yang dibeli dapat digunakan.

  • Tunggu hingga verifikasi akun selesai dan akun siap digunakan.
  • Tunggu informasi izin dari perusahaan muncul di layar Anda.
  • Prospektus setiap perusahaan harus ditinjau.
  • Selama proses bookbuilding, setujui prospektus.
  • Siapkan dana Anda di RDN sebelum memasuki kerangka waktu penawaran.

Menerima Penawaran Umum Perdana (IPO) Saham

Jika akuisisi saham benar-benar dapat diselesaikan, keuntungan di akun Anda akan meningkat juga dalam waktu dekat. Hasil pendapatan ini akan menunjukkan bahwa prosedur pembelian dilakukan sesuai dengan instruksi dari masing-masing investasi.

  • Untuk melihat aktivitas terbaru, pilih Riwayat dari kotak tarik-turun.
  • Tunggu hingga sistem e-IPO menampilkan notifikasi perubahan status.
  • Jika Anda menerima status “Diberikan”, Anda akan menerima bagian sesuai dengan urutan penerimaannya.
  • Jika Anda menerima status “Alloted with Scale Back”, maka jatah Anda akan berkurang sebagai akibatnya.
  • Jika Anda menerima status “Tidak Diberikan”, ini berarti Anda tidak akan menerima alokasi.
  • Jika Anda menerima status “Tidak Dibawa”, ini berarti pesanan tidak akan diteruskan.

Alasan perusahaan go public dengan IPO

Sebuah perusahaan yang telah mencapai status menandakan bahwa ia telah membuat sahamnya tersedia untuk masyarakat umum untuk dibeli. Ketika dirilis secara resmi, siapa pun dapat membelinya, terlepas dari situasi keuangannya. Berikut adalah beberapa tujuan mereka dalam hal memegang saham IPO.

BACA JUGA:   Keuntungan dan Resiko Saham

Perlu untuk mengumpulkan dana tambahan.

Ini tidak diragukan lagi argumen yang paling penting, karena organisasi akan membutuhkan sejumlah besar dana tambahan untuk tujuan ini. Mungkin pengeluaran ini akan digunakan untuk mengurangi jumlah hutang atau beban yang mereka tanggung saat ini jika mereka masih terbebani sampai pada titik di mana mereka harus memperbaiki situasi secara bertahap.

Kas tambahan juga menunjukkan bahwa perusahaan bermaksud untuk memperluas, dengan tujuan mungkin memperluas jangkauan pasarnya sebagai hasilnya. Tidak hanya itu, dengan melepas saham ke bursa, popularitasnya di kalangan masyarakat luas, khususnya di kalangan investor, juga meningkat.

Kemungkinan berkembang lebih cepat

Alasan keputusan perusahaan untuk membuat sahamnya tersedia untuk umum adalah agar dapat tumbuh lebih cepat baik di dalam maupun di luar. Sebenarnya, mereka masih bisa mendapatkan keuntungan dari produksi dan operasi operasional di dalamnya sebagai keuntungan utama, tetapi akan memakan waktu lama untuk mencapainya.

Lain halnya ketika perusahaan akhirnya mendapat suntikan modal dari investor, sehingga operasi ekspansi bisa dilakukan lebih cepat akibat pendanaan yang meningkat. Akan ada lebih banyak peluang untuk berkembang pada tingkat yang lebih cepat. Selain itu, nilai saham naik sebagai akibat dari situasi tersebut, sehingga menguntungkan semua pihak yang terlibat.

BACA JUGA:   Cara Analisis Fundamental Saham

Meningkatkan nilai perusahaan

Keunggulan lainnya adalah kemampuan untuk menumbuhkan nilai perusahaan, yang juga menguntungkan. Ini sangat penting jika mereka baru dan merasa sulit untuk menarik perhatian masyarakat umum pada saat ini.

Ketika saham perusahaan tersedia untuk umum, nilai perusahaan berpotensi meningkat di masa depan. Hal ini terjadi ketika mereka benar-benar mampu meningkatkan kinerjanya hingga nilai saham meningkat sebagai akibat dari perbaikan tersebut.

Apa keuntungan dari IPO?

Bagi investor baru, istilah “initial public offering” (IPO) saham mungkin masih asing bagi mereka. Sebenarnya, ada banyak keuntungan berinvestasi dalam bentuk saham ini. Pertama dan terpenting, ia memiliki potensi keuntungan yang besar sementara juga memiliki kemungkinan kegagalan yang rendah.

Keuntungan kedua adalah modalnya masih terjangkau. Pasalnya, harga jual saham initial public offering (IPO) sebenarnya relatif rendah karena perusahaan mungkin sedang dalam kondisi bullish, sehingga kehadiran investor sangat menguntungkan.

Selain itu, operasi perdagangan relatif sederhana dan dapat disesuaikan dengan kebutuhan individu. Ini dibuat sederhana bagi investor dengan fakta bahwa sebagian besar fungsi sistem dilakukan secara online. Secara umum, program-program tertentu akan disediakan untuk memberikan berbagai kemudahan kepada pengguna.

Berbagai keuntungan dapat diperoleh dengan mempelajari cara membeli saham penawaran umum perdana (IPO). Bahkan untuk investor yang tidak berpengalaman, ini adalah subjek yang menarik untuk dikuasai karena memiliki kemungkinan besar untuk menghasilkan imbalan dengan sejumlah kecil modal.