Mengenal Investasi Reksa Dana, Jenis Dan Cara Memulainya

Investasi reksa dana merupakan salah satu bentuk investasi yang populer di masyarakat, seiring dengan banyaknya di beberapa media, bahkan di berbagai televisi mengenai perencanaan keuangan, sehingga kesadaran masyarakat semakin meningkat karena investasi. Karena investasi merupakan salah satu bentuk pemanfaatan dana yang dapat menghasilkan pendapatan bagi pemilik dana, maka salah satu investasi yang saat ini banyak digunakan oleh masyarakat adalah investasi reksa dana.

Pengertian Reksa Dana

Reksa dana memiliki 2 arti, yaitu “reksa” yang berarti menjaga atau memelihara dan “dana” berarti uang. Reksa dana merupakan salah satu alternatif investasi bagi investor, terutama bagi investor kecil dan mereka yang memiliki sedikit waktu dan keterampilan untuk menghitung risiko investasinya. Reksa Dana dirancang sebagai alat untuk menghimpun dana dari masyarakat yang memiliki modal, akan berinvestasi, namun hanya memiliki waktu dan pengetahuan yang terbatas. Selain itu, melalui Reksa Dana diharapkan jumlah investor lokal di Pasar Modal Indonesia dapat meningkat.

BACA JUGA:   Review OneAset - Aplikasi Peluang Investasi Terkemuka

Secara umum, Reksa Dana didefinisikan sebagai sarana untuk menghimpun dana dari komunitas investasi untuk diinvestasikan dalam portofolio oleh pengelola dana. Pengertian ini juga tertuang dalam Undang-Undang Pasar Modal No. 8 Tahun 1995 pasal 1 ayat (27) tentang Reksa Dana. Ada tiga poin yang ditunjukkan dalam pernyataan ini. Pertama, Reksa Dana menghimpun dana dari masyarakat. Kedua, dana tersebut kemudian diinvestasikan dalam portofolio efek. Ketiga, dana tersebut dikelola oleh Manajer Investasi.

Oleh karena itu, dana yang termasuk dalam Reksa Dana adalah dana kolektif pemodal, dan Manajer Investasi adalah orang yang dipercaya untuk mengelola dana tersebut.

Jenis Investasi Reksa Dana

Berikut ini adalah beberapa jenis investasi reksa dana, antara lain:

BACA JUGA:   Investasi Emas Untuk Pemula, Mudah!

1. Reksa Dana Pendapatan Tetap

Kelompok besar lainnya adalah kategori pendapatan tetap. Reksa dana pendapatan tetap fokus pada investasi yang membayar tingkat pengembalian yang ditetapkan, seperti obligasi pemerintah, obligasi korporasi, atau instrumen utang lainnya. Idenya adalah bahwa portofolio dana menghasilkan pendapatan bunga, yang kemudian diteruskan kepada pemegang saham.

2. Reksa Dana Saham

Reksa dana saham adalah jenis reksa dana atau dana investasi swasta, seperti dana lindung nilai, yang membeli kepemilikan dalam bisnis (maka istilah “ekuitas”), paling sering dalam bentuk saham biasa yang diperdagangkan secara publik.

Denominator umum dengan dana ekuitas (saham) adalah keinginan pengelola dana untuk menemukan peluang bagus untuk berinvestasi dalam bisnis yang akan tumbuh, membuang semburan laba yang terus meningkat bagi pemiliknya. Ini berbeda dengan dana obligasi atau dana pendapatan tetap, yang menggunakan uang pemegang saham untuk memberikan pinjaman kepada perusahaan atau pemerintah dan mengumpulkan pendapatan bunga.

BACA JUGA:   Kenapa Harus Trading Emas? 5 Alasan Kalian Yang Harus Kalian Tahu

3. Reksa Dana Campuran

Reksa dana berfungsi sebagai pembanding target alokasi aset di bursa efek dan berpengaruh terhadap pendapatan tetap yang tidak dapat dikategorikan ke dalam tiga reksa dana lainnya. Reksa dana campuran biasanya lebih fleksibel dalam melakukan investasi. Fleksibilitas berarti manajemen investasi dapat digunakan untuk beralih dari saham, ke obligasi, atau ke deposito. Atau tergantung kondisi pasar dengan melakukan aktivitas trading.

4. Reksa Dana Pasar Uang

Reksa dana pasar uang adalah jenis reksa dana yang berinvestasi hanya pada instrumen jangka pendek yang sangat likuid seperti uang tunai, sekuritas setara kas, dan sekuritas berbasis utang dengan peringkat kredit tinggi dengan jangka pendek. Secara umum, investasi dalam kategori reksa dana pasar uang antara lain deposito, SBI, obligasi. dan surat utang lainnya.

Bagaimana Memulai Investasi Reksa Dana

Sebelum Kalian mulai berinvestasi di reksa dana, ada baiknya Kalian memperhatikan cara-cara berikut ini:

BACA JUGA:   Identifikasi dan Saran Saat Koreksi Saham

Melakukan Transaksi di Hari Bursa

Cara ini tidak jauh berbeda saat Kalian membuka rekening di bank. Kalian hanya menyiapkan dokumen seperti KTP dan NPWP. Kemudian pada saat mendaftar Kalian diminta untuk mengisi formulir dengan tKalian tangan asli, dan ada juga yang diminta untuk menyiapkan dana yang akan digunakan untuk investasi Kalian.
Setelah Kalian dapat menyerahkan dokumen kepada manajer investasi, setelah itu Kalian akan diminta untuk menyetorkan dana ke rekening escrow atau penerima sesuai dengan produk reksa dana yang dipilih.

Transaksi akan diproses berdasarkan nilai aset bersih

Yang dimaksud dengan nilai aktiva bersih adalah nilai yang menggambarkan total kekayaan reksa dana setiap harinya. Harga reksa dana akan dipublikasikan sekali sehari di surat kabar atau online.

Memiliki Batas Waktu Penerimaan Transaksi Harian

Secara umum batas waktu penerimaan transaksi antara pukul 12.00-13.00 WIB. Jika Kalian membeli reksa dana sebelum batas waktu yang ditentukan, Kalian akan mendapatkan harga NAB pada tanggal transaksi, tetapi jika Kalian melakukan pembelian setelah batas waktu yang ditentukan, harga NAV akan mengikuti harga bursa berikutnya (T+1) dari tanggal pembelian reksa dana. .

BACA JUGA:   Panduan Investasi Bitcoin Untuk Pemula dengan ByBit

Dapatkan Surat Konfirmasi Transaksi Pembelian Reksa Dana

Setelah Kalian melakukan transaksi, Kalian akan menerima surat konfirmasi transaksi pembelian reksa dana dari bank kustodian. selain Kalian mendapatkan surat konfirmasi transaksi, Kalian juga menerima laporan perkembangan dana investasi setiap bulannya. Simpan bukti laporan sebagai bukti kepemilikan reksa dana.

Reksa dana sebagai salah satu alternatif investasi merupakan upaya lembaga keuangan non perbankan yang bertujuan membantu masyarakat untuk memelihara atau merencanakan investasi keuangan di masa yang akan datang sebagai alternatif bentuk investasi.

Reksa dana merupakan salah satu bentuk perusahaan investasi. Prinsip investasi reksa dana adalah melakukan investasi pada berbagai alat investasi yang diperdagangkan di pasar modal. Namun dari investasi reksa dana tersebut, tentunya Kalian membutuhkan aplikasi akuntansi sebagai alat bantu pencatatan laporan keuangan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.