Budaya lokal pada umumnya bersifat ….

Apakah Kamu sedang cari jawaban dari pertanyaan ini Budaya lokal pada umumnya bersifat ….?? MediaPost pada kesempatan akan menjawab pertanyaan ini sehingga kalian bisa menemukan Kunci jawaban dari Budaya lokal pada umumnya bersifat ….?? dengan benar dan tepat.

Tentu saja kami sangat menghargai berbagai pendapat dari para pakar (ahli), siapapun bisa menjawab, memberikan pertanyaan atau membenarkan dari jawaban yang sudah ada agar menjadi lebih tepat.

Budaya lokal pada umumnya bersifat ….

a. tradisional
b. modern
c. sentral
d. nasional
e. abstrak

Jawaban : Budaya lokal pada umumnya bersifat A. Tradisional.

Pengertian Budaya Lokal

Dalam konteks lokalisasi, budaya lokal mengacu pada hasil lokalisasi daya masyarakat di satu atau lebih wilayah yang telah ditingkatkan melalui proses pembelajaran dari satu hari ke hari berikutnya. Ada kemungkinan budaya lokal terdiri dari hasil-hasil ilmiah, tradisi cerita rakyat, partai politik, atau hukum Islam. Indonesia terbagi menjadi 33 provinsi, hal ini disebabkan oleh banyaknya permasalahan sosial di negara ini. Budaya kekayaan tersebut berpotensi menjadi aset bangsa yang bermanfaat dalam memajukan pengakuan internasional Indonesia.

BACA JUGA:   Sebuah lampu listrik diberi label dengan 100 W / 220 V

Budaya ‘Budaya Lokal’ mengacu pada sistem praktik masyarakat yang dipraktikkan secara teratur sehingga menjadi ciri pembeda masyarakat yang menampungnya. Budaya yang berkembang dalam suatu peradaban atau kelompok ini biasa disebut dengan “budaya lokal”. Hal ini sesuai dengan tujuan komunitas untuk memiliki rasa identitas diri sebagai sumber kebanggaan dalam kekompakan kelompok. Hanya melalui tradisi lisan dan tulisan budaya lokal dapat bertahan dan berkembang dengan menyesuaikan diri dengan nilai-nilai, agama, adat istiadat, dan gagasan leluhur yang telah diwariskan kepada generasi mendatang.

Kebudayaan lokal dinamakan demikian karena ada dan berkembang dalam masyarakat tempat ia dilahirkan, dan karena mendapat pengakuan dari masyarakat yang hidup dalam masyarakat itu. Karena setiap tempat akan memiliki corak yang unik, meskipun secara garis besar kadang-kadang mirip, budaya lokal dapat digunakan untuk membedakan satu daerah dengan daerah lainnya. Sebagian besar waktu, budaya lokal terbentuk secara alami dalam masyarakat dan didasarkan pada cita-cita agama, praktik, atau kearifan leluhur. Kebudayaan lokal berfungsi untuk membantu manusia dalam beradaptasi dengan lingkungan sekitarnya.

BACA JUGA:   Berikut Ini yang Bukan Kategori Smash Berdasarkan Tingginya Umpan adalah

Budaya lokal juga dikenal sebagai budaya ibu atau budaya asli, dan itu adalah ciri budaya kelompok masyarakat dalam hal bagaimana mereka berperilaku dan terlibat dalam masyarakat dan situasi sosial. Untuk informasi lebih lanjut, lihat pemahaman ahli budaya lokal berikut untuk informasi lebih lanjut.

  • Kebiasaan masyarakat yang membedakan kegiatan dengan mengutamakan ciri-ciri kebiasaan lokal masyarakat dijelaskan dalam W Ajawaila (Kebiasaan Masyarakat). Penyakit ini muncul di setiap lokasi dan di setiap negara, termasuk Indonesia, dan tersebar luas.
  • Dua penulis, Murphy dan Hildebrand, menggambarkan kualitas kelompok masyarakat yang diasosiasikan dengan nilai-nilai kedaerahan. Hal ini menunjukkan bahwa budaya lokal mencakup semua bidang kehidupan, termasuk aspek budaya politik partisipatif atau komunal, serta komponen budaya sosial dan ekonomi.
  • Sistematisasi berbagai simbol masyarakat seperti ide, ideologi, sikap, nilai, harapan atau standar untuk berperilaku dengan menekankan identitas yang mereka anut dijelaskan oleh Bovee dan Thill.
  • Geertz, sistem budaya daerah yang berbeda di setiap daerah karena dipengaruhi oleh kondisi geografis yang beragam yang dihadapi masyarakat Indonesia dari Pulau Sabang sampai Merauke yang merupakan bagian dari sistem Geertz.
  • Dalam konteks keterlibatannya dengan masyarakat, Mitchell mengidentifikasi nilai-nilai kunci, norma, moralitas, pengetahuan, dan standar hukum yang ia gunakan dalam menentukan cara memandang dirinya dan masyarakat.
BACA JUGA:   Berikut faktor internal dalam pemunculan ide usaha kecuali 

 

Ciri-ciri Tradisi Budaya Lokal

  1. Hal ini dimungkinkan untuk menjadi identitas setiap orang dengan mengadopsi sifat-sifat yang ada dalam budaya lokal. Ciri-ciri ini merupakan identitas kehidupan, yang hanya dapat ditemukan dalam kehidupan. Karena suku bangsa yang diwariskan dari generasi ke generasi, sangat sulit untuk menghapus keberadaan mereka.
  2. Ciri khas budaya lokal berkaitan dengan tingkat kekuatannya, dan untuk tingkat kekuatan masyarakat yang memiliki budaya lokal tidak diragukan lagi kesatuan kelompok tersebut. Pada kenyataannya, setiap masyarakat yang masih merupakan bagian dari budaya lokal akan berusaha semaksimal mungkin untuk memaksimalkan kerukunan antar kelompok guna mendukung rasa memiliki tersebut.
  3. Tradisi Terkenal dan Unik Suatu ciri yang ada dalam budaya lokal adalah tradisi masyarakat, yang lebih dikenalnya secara eksklusif di antara anggota kelompok temannya sendiri. Tradisi unik ini menciptakan identitas, dan sering diterima tanpa pertanyaan.
BACA JUGA:   Teknik Pembuatan dengan bahan sabun menggunakan teknik...

 

Karakteristik Budaya Lokal

Budaya lokal merupakan sistem nilai bersama yang diturunkan dari generasi ke generasi dalam jangka waktu yang lama. Akibatnya, budaya lokal pada umumnya akan lebih konservatif sifatnya; namun tidak jarang kita jumpai budaya lokal yang dinamis, meskipun dalam jumlah kecil. Konservatif mengacu pada kenyataan bahwa budaya lokal akan bertahan dan akan tetap teguh pada posisi dan nilai-nilainya sebagaimana semula (mapan).

Pentingnya Budaya Lokal

  • Sebagai perekat sosial, budaya lokal berfungsi untuk menyatukan hubungan sosial dengan mengembangkan pola sikap, sebagai sumber inspirasi dan motivasi, dan berfungsi untuk mendefinisikan identitas sosial.
  • Budaya lokal sebagai pengikat hubungan sosial; dalam situasi ini, budaya lokal dapat dilihat sebagai sistem nilai yang dapat mengikat individu ke dalam komunitas yang memiliki sistem nilai yang sama.
  • Karena budaya lokal merupakan kumpulan nilai dan norma yang telah ditetapkan oleh suatu masyarakat, maka masyarakat akan menggunakan nilai dan norma tersebut sebagai standar dalam berinteraksi, bersikap, dan berperilaku, sehingga budaya lokal dapat mempengaruhi perilaku dan sikap masyarakat. Kami melihat banyak hal yang diturunkan dari budaya lokal, seperti perilaku organisasi, karya seni, dan lain-lain.
  • Budaya Lokal Sebagai Sumber Inspirasi dan Motivasi Misalnya dalam membatik, banyak corak yang dihasilkan berdasarkan nilai-nilai yang dianut oleh masyarakat setempat, menunjukkan bahwa budaya lokal dapat dijadikan sebagai sumber inspirasi dan motivasi bagi ikhtiar kreatif semua orang. jenis.
  • Kita bisa mengenal orang Madura dari cara mereka berbicara dan berpakaian, dan kita bisa mengenali orang Batak dari sikap dan gaya bicara mereka, antara lain. Budaya lokal sebagai identitas sosial merupakan elemen paling mendasar yang dapat diamati dalam kehidupan sehari-hari. Cukuplah dikatakan bahwa identitas suatu masyarakat berasal dari budaya lokalnya.
BACA JUGA:   Berikut tindakan pencegahan terhadap perilaku pergaulan bebas adalah…