15 Pertanyaan tak Etis Kalau Ditanyakan ke Pasangan Baru Menikah

Ini adalah pertanyaan yang pasti membuat pasangan pengantin baru kesal.

Banyak pertanyaan yang akan kamu tanyakan ketika kamu kuliah adalah tentang “kapan kamu lulus”, dan ini terutama benar di masa lalu. Seiring bertambahnya usia, pertanyaannya menjadi, “Kapan kamu akan menikah?” Kemudian, setelah menikah cukup lama, pertanyaan-pertanyaan yang muncul tidak menjadi semakin mudah, melainkan semakin rumit dan rumit. Bagi yang belum pernah menikah, wajar jika mereka masih dibingungkan dengan konsep tersebut. Bagaimana dengan orang yang menikah sekaligus?

Berikut ini adalah kumpulan pertanyaan yang menurut beberapa pasangan suami istri sulit untuk dijawab. Bukannya disambut dengan antusias, mereka malah tersinggung dan memanas. Memang benar, namun tidak langsung ditanggapi dengan amarah.

Daftar Isi

1. Untuk memilih pasangan hidup, setiap orang harus mempertimbangkan sejumlah faktor. Apakah etis jika masih mempertanyakan keputusan yang telah kamu buat di masa lalu?Pexels Josh Willink

“Apa gunanya menikah dengannya? Terlepas dari kenyataan bahwa mantanmu cantik. Sejujurnya, saya tidak menikah karena saya cantik, tetapi karena saya baik dalam pekerjaan saya dan bisa mengurus tugas-tugas rumah tangga. Aku terlalu malas untuk membuat perbandingan.”

2. Harta yang diserahkan kepada mempelai perempuan oleh mempelai laki-laki pada saat perkawinan, kini telah menjadi milik pribadi masing-masing pasangan. Tidak perlu bertanya.

“Apa sebenarnya mahar itu? Ini adalah masalah privasi, seperti yang kamu ketahui, dan menanyakan tentang mahar itu tidak bermoral.”

3. Tentukan vendor pernikahan boleh saja, tetapi jangan mengandalkan pengantin baru untuk membocorkan semua kontak dan akun media sosial mereka.Pexels Marcelo Chagas

“Terlalu banyak pertanyaan tentang vendor pernikahan. Misalnya, tanyakan AZ dari kostum, rias, dan departemen lainnya. Halooo, saya akan melalui proses mencarinya sendiri, satu per satu. Rekomendasi orang dapat ditemukan di Instagram, internet, dan di mana pun. Mengapa saya begitu baik menanyakan pertanyaan ini kepada kamu semua?”

4. Jika kamu membicarakan kekurangan pesta pernikahan di depan kedua mempelai, hindarilah kaarena tidak sopan. Oke, mari kita simpan saja!

Saya ingin mendengar pendapat kamu tentang file upacara pernikahan. Misalnya, jika masakan yang disajikan di acara tersebut di bawah stkamur, atau yang serupa. Namun, ini diucapkan di depan mantan pacarnya. Ada diskusi soal gambar, kok MCnya telat, dan ini file blablabla selama itu. Terlepas dari kenyataan bahwa pemilik niat itu merasa tidak puas, itu juga menghina.”

5. Pertanyaan tentang pekerjaan sering membuat istri kehilangan ketenangan. Jika kamu menjawab ya, kamu dikritik; jika kamu menjawab tidak, kamu dicela.Pexels Cottonbro

“Masih bekerja? Kalau begitu, kenapa tidak di rumah saja dan menjaga suami? Disarankan jika tidak bekerja, bekerja saja di rumah sambil menunggu suami membayar. kamu.”

6. Harus ada pembenaran yang kuat atas keputusan istri untuk tetap tinggal di rumah. Apa yang kamu inginkan jika kamu dan suami telah mencapai kesepakatan tentang sesuatu?Pexels Jonathan Borba~

“Apa sebenarnya yang kamu lakukan sekarang? Kalau kamu menganggur, kamu sering dihina tanpa ditanya apakah kamu ada untuk bekerja atau tidak, dan sebagainya. Padahal banyak belajar, memasak, bersih-bersih, dan lain-lain. segera.”

7. Jika kamu belum selesai mengintimidasi wanita, lanjutkan ke pertanyaan untuk dijawab oleh suami. Tidak peduli seberapa tinggi pendidikan suaminya, dia memiliki hak untuk menjadi apa pun yang dia inginkan. Apa yang kamu anggap sebagai diri kamu sendiri?Vendor Pernikahan.

“Sebenarnya suami mau apa? Kenapa tidak mengejar karir sebagai guru? Suami saya wiraswasta, artinya dia bekerja untuk dirinya sendiri. Pendidikan S2, tapi saya sudah bertekad tidak mau seorang dosen pada saat ini. Seharusnya tidak ada yang tertarik dengan apa yang kamu lakukan, kamu tahu.”

8. Tidak profesional untuk menanyakan tentang gaji antara rekan kerja. Apa pendapat kamu tentang meminta upah suami orang lain?

“Berapa gaji tahunan suamimu? Menurutmu, ini adalah pertanyaan tidak ramah yang membuatmu merasa tidak nyaman. Jangan bertanya apa pun, terutama jika kamu ingin meminjam uang di penghujung hari.”Pexels.com Ketut

9. Sudah melanggar hukum untuk meminta bantuan keuangan kepada pengantin baru. Kecuali, tentu saja, kamu adalah orang tuanya. Yaa~

“Berapa banyak uang yang kamu berikan kepada suami kamu rata-rata setiap bulan? Ya, keputusan ada di tangan kamu; bagaimana kalau kita mencapai kesepakatan? Tidak masalah seberapa banyak atau sedikit kontribusi kamu selama kamu mencapai kesepakatan. “

10. Setiap individu memiliki sumber nutrisinya masing-masing. Jika ada pasangan yang harus LDR dan bisa menerima kondisi tersebut, terima kasih untuk tidak terlalu mengkhawatirkan mereka.

“Karena saya LDR, kadang saya merasa sedih dengan pasangan saya, yang tidak bisa selalu menemani saya dalam perjalanan. Ya ampun, maafkan saya karena tidak bisa mengendalikan diri, dan saya minta maaf untuk menyetir sendiri. Laki-laki, yang paling menyedihkan adalah yang harus menghadapi hidup tanpa dukungan pasangannya. “Mendukung tidak mengakibatkan kematian.”

11. Kecuali jika kamu ingin bertanggung jawab atas hidup mereka…Pertanyaan Tak Etis Kalau Ditanyakan Ke Pasangan Menikah

“Mbok ya udah resign aja.. Lah emang mereka yang nyuruh resign mau beliin barang-barang yang biasa dibeli pakai uang sendiri?”

12. Tidak semua pasangan pengantin baru bisa langsung membeli rumah. Beberapa orang lebih suka tinggal bersama orang tua mereka jika itu adalah pilihan yang paling nyaman bagi mereka saat itu. Tolong jangan terlibat.

Begitu seseorang bertanya tentang keberadaannya, reaksinya meningkat ketika dia menemukan bahwa orang tua atau mertuanya masih tinggal di sana.” Meskipun faktanya mereka tidak mengetahui alasannya.”

13. Selanjutnya menilai perempuan yang dinilai hanya menerima keadaan itu dapat diterima. kamu tidak tahu berapa banyak kontribusi yang telah mereka berikan untuk pembangunan rumah mereka.

“Kamu tinggal masuk saja karena semuanya sudah siap (mirip ketika kamu menikah dan langsung pindah ke rumah yang sudah dimiliki suamimu). Semuanya sudah siap. Terkadang orang hanya berkomentar tanpa menyadari bahwa pengaturan rumah itu berbeda-beda. tinggal dengan berbeda. | Karena dia sudah memiliki rumah, rumah itu memang punya suami. Namun, itu memakan ruang di furnitur dan pernak-pernik saya.”

14. Juga, jangan bertanya tentang hamil atau berencana untuk memiliki anak dalam waktu dekat. Terlepas dari kenyataan bahwa itu dilakukan secara luas, ini adalah masalah yang sangat intim dan sensitif. Ketika ditanya tentang anak-anak mereka, hampir semua pasangan menikah mengungkapkan ketidaknyamanan terbesar.

Pertanyaan tersebut, terlepas dari dijawab atau tidak, justru merepotkan dan memberi kesan mengganggu keinginan seseorang untuk menjadi orang tua. Mereka tidak yakin apakah pasangan itu menunda keberangkatan mereka atau tidak. Atau, mungkin ada masalah tambahan yang sama sekali bukan urusan mereka. Selain itu, ketika disuruh, “Belum, doakan saja,” dia hanya tersenyum dan terkekeh pelan.

15. Ingatlah bahwa menikah bukanlah usaha yang murah. Harap jangan mendekati pengantin baru dengan permintaan untuk disajikan makan malam gratis.

Dia sangat kesal ketika dia ditahan di bawah todongan senjata dan dipaksa membayar untuk makan malam dengan teman-temannya hanya karena pernikahannya.

Guys, berhati-hatilah dengan bahasa kamu saat mengajukan pertanyaan atau berkomentar kepada pasangan pengantin baru. Hindari pertanyaan yang tampaknya mencoba membandingkan cara hidup mereka dengan kehidupan orang lain yang, menurut kamu, lebih baik. Setiap pasangan memiliki seperangkat aturan mereka sendiri untuk segalanya, bahkan bagaimana mereka menjalankan rumah mereka.

BACA JUGA:   Manfaat Pelukan Bagi Kamu yang Sedang Frustasi

Tidak semua yang ingin kamu ketahui etis untuk ditanyakan, dan tidak semua pasangan menikah merasa nyaman dengan pertanyaan yang kamu ajukan kepada mereka, jadi berhati-hatilah saat melakukannya. Ucapan selamat dan doa yang tulus dari kamu sudah cukup untuk melegakan pikiran dan hati mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.