Pengaruh Pinjaman Terhadap Kehidupan, Menurut Islam

Pinjaman dalam hal keuangan mengacu pada jumlah uang yang dipinjamkan oleh satu atau lebih individu atau badan kepada orang lain, orang tertentu, organisasi atau penerima lainnya.

Peminjam (yang menerima pinjaman) berkewajiban untuk membayar hutangnya secara berkala atau langsung dengan atau tanpa bunga sesuai dengan kesepakatan mereka. Perjanjian tersebut akan mencakup subjek atau aset (biasanya uang), jangka waktu, cara membayar, dan aturan lain antara pemberi pinjaman dan peminjam.

Konsep pinjaman itu sendiri sudah berkembang sejak dulu. Namun sudah menjadi hal yang lumrah saat ini dengan begitu banyak bentuk pinjaman dan dengan begitu banyak tujuan. Mungkin pinjaman dasar yang akrab di kalangan masyarakat adalah pinjaman pribadi, pinjaman hipotek, dan tentu saja kartu kredit. Bahkan ada aturan ketat penggunaan kartu kredit dalam Islam . Kami telah melihat jutaan atau bahkan miliaran orang menggunakan kartu kredit untuk pembelian harian mereka baik online maupun offline.

BACA JUGA:   Indonesia Memiliki Peran Penting Dalam Perubahan Iklim

Di sini kami ingin membahas tentang efek samping pinjaman dalam Islam. Bagaimana aturan yang diterapkan bagi umat Islam dalam hal pinjaman itu sendiri. Apakah diperbolehkan atau tidak?

Bagaimana itu bisa mempengaruhi kehidupan orang.

1. Pinjaman berbunga dilarang dalam Islam

Ya jelas disebutkan dalam Quran bahwa pinjaman bunga dilarang dilakukan oleh umat Islam. Sebagaimana disebutkan dalam ayat berikut:

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan tinggalkan sisa riba (bagimu), jika kamu orang-orang yang beriman. Dan jika tidak, maka diberitahukan perang (melawanmu) dari Allah dan Rasul-Nya. Tetapi jika kamu bertobat, kamu mungkin memiliki prinsip kamu – (dengan demikian) kamu tidak salah, juga tidak dianiaya.

QS. Al-Baqarah : 278-279

Umat ​​Islam harus menghindari pinjaman bunga sesuai ayat di atas karena seolah-olah kita ingin menyatakan perang terhadap Allah SWT dan Rasul-Nya. Jelas kerugian besar bagi kita karena memakan riba atau bunga adalah dosa yang paling merusak dalam Islam .