Hukum Islam Investasi Saham Harus Kalian Perhatikan

Hukum Islam Investasi Saham – Kehidupan manusia telah berkembang sedemikian rupa seiring berjalannya waktu, sehingga mempengaruhi kebutuhan mereka juga.

Kebutuhan-kebutuhan yang dikategorikan sebagai kebutuhan sekunder pada era sebelumnya telah menjelma menjadi kebutuhan primer untuk menyesuaikan dengan tren di dunia modern ini. Dan orang secara otomatis dipaksa untuk memenuhi kebutuhan ini. Kita bisa menyebut hal ini sebagai esensi utama dari bekerja dan mendapatkan gaji.

Gaji yang diperoleh dari bekerja merupakan pendapatan yang paling umum bagi masyarakat Indonesia, bahkan bagi masyarakat di seluruh dunia. Namun, ada cara lain di mana kita bisa mendapatkan penghasilan tanpa bekerja secara fisik. Caranya dengan melakukan investasi, khususnya investasi saham. Sebagian besar dari kita pasti sudah tidak asing lagi dengan istilah ini.

Investasi saham sendiri merupakan bukti bahwa seseorang memberikan persentase tertentu dari modal kepada suatu perusahaan. Dengan membeli saham, seseorang memiliki saham perusahaan dan mendelegasikan manajemen profesional untuk mengelola perusahaan.

Pemilik saham berhak menuntut pendapatan yang diperoleh perusahaan, menuntut kekayaan perusahaan, dan menghadiri rapat pemilik saham.

BACA JUGA:   Jokowi Meminta Kadin untuk merinci implementasi transformasi ekonomi

Dalam investasi saham, pemilik saham dapat memperoleh keuntungan berupa dividen (keuntungan yang diperoleh perusahaan) atau capital gain (selisih harga antara harga jual dan harga beli). Ada beberapa jenis saham, seperti saham biasa, saham preferen, dan saham kosong.

Jenis saham ini menentukan keuntungan dan hak pemilik saham yang berbeda. Bahwa saham dapat diklasifikasikan menjadi 9 sektor, yaitu pertanian; pertambangan; industri dasar dan kimia; aneka industri; industri barang konsumsi; infrastruktur, utilitas, dan transportasi; properti, real estat, dan konstruksi bangunan; keuangan; dan perdagangan, jasa, dan investasi.

Saham merupakan salah satu instrumen dalam pasar modal dan termasuk sebagai sekuritas yang dimiliki oleh suatu perusahaan. Harga saham merupakan indikator aktivitas jual beli di bursa, dimana tersedia harga saham secara real-time. Di sisi lain, dinamika harga saham ditunjukkan oleh indeks harga saham. Jika indeks harga saham meningkat, maka harga saham di pasar juga meningkat.

Banyak pakar keuangan memandang saham sebagai instrumen terbaik untuk investasi jangka panjang. Beberapa dari mereka berpendapat bahwa investasi saham hampir mirip dengan investasi yang dilakukan dengan teman dekat kita di restoran, minimarket, atau bidang usaha lainnya.

BACA JUGA:   Strategi Investasi Saham untuk Menghasilkan Kekayaan

Tapi, selain 10 jenis investasi yang diperbolehkan dalam Islam , bagaimana sebenarnya hukum Islam investasi saham?

Perbedaan Pendapat Tentang Investasi Saham

Pendapat pertama adalah bahwa investasi saham adalah haram atau haram jika dilakukan di perusahaan yang bertentangan dengan prinsip Islam. Misalnya, perusahaan yang memproduksi alkohol atau terkait dengan pengolahan garpu; jasa keuangan konvensional seperti bank dan asuransi; atau industri hiburan seperti kasino, perjudian, dan prostitusi.

Hal-hal ini pada dasarnya dikategorikan sebagai haram dalam Islam. Allah dengan jelas menyebutkan dalam Al-Qur’an bahwa miras dan garpu adalah haram, sedangkan bank konvensional dan industri asuransi dikategorikan sebagai jenis riba dalam ekonomi Islam . Beberapa sumber terpercaya juga menyebutkan bahwa ada 15 larangan berasuransi dalam Islam .

Diharamkan bagimu kematian, darah, dan daging babi.

“Diharamkan bagimu bangkai, darah, daging babi,…” (Al-Maidah: 3)
Mereka bertanya kepadamu tentang khamar dan judi, katakanlah, “Di dalamnya terdapat dosa besar dan manfaat bagi manusia, dan dosa mereka adalah dosa besar.”

“Mereka bertanya tentang anggur dan permainan peluang. Katakanlah, ‘Pada keduanya terdapat kejelekan yang besar, meskipun ada beberapa manfaat bagi manusia, tetapi kejelekan mereka lebih besar dari manfaatnya. (Al-Baqarah: 219)

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memakan riba yang lemah dan berlipat ganda, dan bertakwalah kepada Allah Yang Maha Tinggi.

BACA JUGA:   COP26: Apa Itu Dan Mengapa Penting Untuk Mengatasi Perubahan Iklim

“Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu menelan bunga, berlipat ganda, dan berlipat ganda, dan bertakwalah kepada Allah agar kamu mencapai kesuksesan yang hakiki.” (Ali-Imran: 130)

Dengan melakukan investasi di perusahaan seperti itu, berarti kita secara tidak langsung mendukung mereka dan menghadapi apa yang diperintahkan Allah meskipun ini sama sekali bukan tujuan kita yang sebenarnya.

Oleh karena itu, tidak ada perselisihan dalam pendapat ini. Telah dengan jelas diputuskan dan disepakati bahwa kami tidak diperkenankan untuk melakukan investasi saham pada perusahaan-perusahaan tersebut di atas.

Investasi Saham Syariah

Sesuai dengan poin pertama, investasi saham diperbolehkan bagi umat Islam selama perusahaan tersebut relevan dengan prinsip syariah. Contoh perusahaan ini adalah transportasi, kesehatan, elektronik, industri kayu, atau perkebunan.

BACA JUGA:   Cara Menghitung Average Down Saham, Serta Pengertian dan Terminologinya

Apalagi ada beberapa syarat yang harus dipenuhi agar umat Islam bisa membeli saham dari perusahaan tersebut.

Persyaratan ini adalah utang atau nilai pasar ekuitas (rata-rata 36 bulan) kurang dari 33%, piutang atau nilai pasar ekuitas (rata-rata 36 bulan) kurang dari 49%, dan surat berharga tunai + bunga atau nilai pasar ekuitas ( 36 bulan rata-rata) kurang dari 33%.

Pendapat terakhir dalam hukum Islam tentang investasi saham, menurut KHM Shiddiq al-Jawi, bahwa investasi saham dilarang tanpa memperhatikan prinsip-prinsip yang diterapkan oleh perusahaan. Artinya, meskipun perusahaan tersebut tidak bertentangan dengan prinsip Islam, tetap tidak boleh membeli saham, karena masalahnya terletak pada mekanisme transaksinya.

Dalam prakteknya saat ini banyak terjadi jual beli saham yang tidak menerapkan prinsip-prinsip sistem ekonomi Islam . Pertama, tidak ada ijab dan qabul dalam transaksi, padahal ini diwajibkan dalam Islam. Kedua, tidak ada negosiasi atau diskusi antara perusahaan dengan pemilik saham. Pemilik saham hanya melakukan transaksi sepihak dalam membeli saham dari perusahaan.

BACA JUGA:   Mau Tau 4 Gaya Trading yang Paling Menguntungkan?

Dari pendapat di atas, yang terakhir disepakati oleh sebagian besar ulama. Pendapat yang dapat diperdebatkan termasuk sebagai syubhat, yang pada dasarnya harus dihindari oleh umat Islam.

Ketika kita tidak mengetahui secara pasti apakah suatu hal boleh atau tidak menurut pandangan Islam, maka kita dianjurkan untuk menempuh jalan yang paling aman sebagai bentuk ketaatan kepada Allah. Apalagi hal itu dilakukan untuk mencapai tujuan ekonomi Islam dalam kehidupan .

Dan bahwa inilah jalan-Ku yang lurus, maka ikutilah itu, dan janganlah kamu mengikuti jalan-jalan yang lain, karena jalan-jalan itu akan memisahkan kamu dari jalan-Nya dan jalan kamu.

“Sungguh, itulah Jalan-Ku—lurus sempurna. Maka ikutilah jalan itu dan janganlah mengikuti jalan-jalan lain, karena itu akan membawamu menjauh dari Jalan-Nya. Inilah yang Dia perintahkan kepadamu, agar kamu bertakwa kepada Allah.” (Al-An’am: 153)