Kapan Jepang menyerah pada Sekutu?

Kapan tepatnya Jepang menyerah pada Sekutu? Jepang menyerah tanpa syarat kepada Sekutu pada tanggal 15 Agustus 1945 melalui pidato kaisar Hirohito

Pada 14 Agustus 1945, Jepang menyerah dan menyerah kepada pasukan Sekutu. Meskipun kedua kota, Hiroshima dan Nagasaki, telah hancur setelah diserang oleh Amerika, kepemimpinan Jepang pada awalnya tidak mau menyerah begitu cepat. Ini terlepas dari kenyataan bahwa kedua kota telah dibombardir. Mereka terus mencoba bernegosiasi dengan sekutu, yang pada dasarnya merupakan penolakan terhadap tuntutan agar Jepang menyerah tanpa syarat yang dibuat oleh Sekutu.

baca juga : Jepang mengalami penurunan jumlah penduduk hal tersebut terjadi karena

Menyerahnya Jepang Kepada sekutu

Dewan Penasihat Militer Jepang dan Kabinet menghabiskan sepanjang hari, 13 Agustus 1945, mempertimbangkan tindakan apa yang harus diambil sebagai tanggapan atas permintaan yang dibuat oleh sekutu; namun, diskusi berakhir tanpa resolusi yang jelas.

BACA JUGA:   Barang Atau Hasil Karya yang Dihasilkan Melalui Keterampilan Tangan Disebut

Selama waktu ini, Sekutu menunjukkan tanda-tanda keengganan yang semakin besar untuk menunggu tanggapan dari Jepang; sejak awal, mereka tidak yakin bahwa Jepang akan menyerah begitu saja. Selain itu, Sekutu mengalami peningkatan volume lalu lintas komunikasi diplomatik dan militer Jepang, yang mereka anggap sebagai bukti bahwa Jepang sedang membuat persiapan untuk rencana perang habis-habisan.

Setelah ini, Presiden Truman memberi perintah untuk melanjutkan serangan udara terhadap Jepang dengan intensitas setinggi mungkin, dengan tujuan meyakinkan Jepang bahwa Amerika Serikat benar-benar serius tentang permintaan agar mereka segera menyerah.

Hasil dari ini adalah bahwa Armada Amerika mulai menembakkan meriam di pantai Jepang. Amerika Serikat melancarkan serangan ke Jepang menggunakan lebih dari 400 pembom B-29 pada hari 14 Agustus 1945, dan mereka menambahkan 300 pembom tambahan ke pasukan mereka pada hari yang sama. Skala serangan itu belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah pertempuran udara selama Perang Pasifik. Ada total 1.014 pesawat yang dikirim keluar, dan mereka semua berhasil kembali.

BACA JUGA:   Perintah dari keyboard untuk melakukan cetak tebal

Selain itu, Skuadron pemboman ke-315 menempuh jarak 3.800 kilometer untuk menghancurkan Kilang perusahaan minyak Nippon yang terletak di Tsuchizaki, yang terletak di ujung utara terjauh Honshu. Itu adalah misi pemboman dengan durasi terpanjang dalam seluruh sejarah konflik.

Kilang yang dimaksud adalah satu-satunya Kilang Jepang yang masih beroperasi di Jepang dan bertanggung jawab untuk memasok 67 persen dari kebutuhan minyak negara itu.

Setelah negara itu diledakkan untuk dilupakan dan dihancurkan, Kaisar Jepang Hirohito akhirnya mengumumkan bahwa Jepang akan menyerah kepada Sekutu. Penyerahan Jepang adalah peristiwa menentukan yang mengakhiri Perang Dunia II. akibatnya, konflik yang dimulai pada tahun 1939 dengan invasi Polandia oleh Nazi Jerman berakhir di Jepang. Sejak Desember tahun sebelumnya, Amerika Serikat telah terlibat dalam konflik dengan Jepang.

BACA JUGA:   Contoh dari kerajinan bahan lunak buatan adalah....

Jumlah korban tewas selama Perang Dunia II mencapai 50 juta orang di berbagai negara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.