Apa itu Filosofi Stoicism: Cara Sederhana Menciptakan Kebahagiaan dalam Hidup

Filosofi Stoicism – Mari kita berbicara tentang stoicism, stoik, atau stoisisme yaitu sebuah filosofi yang mengajarkan kepada kita bagaimana menjalani hidup yang penuh dengan kebahagiaan sejati dan bagaimana mencapainya.

Apa itu Filosofi Stoicism

Ketika sampai pada kebahagiaan, persepsi kita tentang apa yang bisa dan tidak bisa kita kendalikan terkait erat dengan persepsi kita tentang apa yang bisa dan tidak bisa kita kelola. Yah, setidaknya, cobalah untuk mengakuinya. Sejak awal, kita sering berkonsentrasi pada hal-hal yang dapat Anda kendalikan, atau berkonsentrasi pada hal-hal yang tidak dapat Anda kendalikan.

Sayangnya, sebagian besar individu di planet ini lebih peduli dengan hal-hal di luar kendali mereka daripada dengan hal-hal dalam kekuasaan mereka. Alih-alih berfokus pada hal-hal yang berada di luar kendali kita, rahasia hidup bahagia, menjadi pribadi yang tangguh, dan bijaksana adalah berkonsentrasi pada hal-hal yang berada dalam kekuatan kita.

BACA JUGA:   Cara Membentuk Pola Pikir Stoicism

Kita harus memahami dari penjelasan ini bahwa ada dua jenis filsafat di alam semesta ini, yang keduanya secara khusus didirikan untuk tujuan ini. Ya kamu benar; ilmu tersebut adalah stoicism.

Stoicisme adalah filosofi yang berkaitan dengan mengejar kebahagiaan dalam hidup seseorang serta pencegahan pikiran stres dan jenuh. Studi khusus ini memberi tahu kita tentang bagaimana kesenangan seseorang berasal dari faktor-faktor yang berada dalam kendali kita. Akibatnya, untuk mendapatkan kebahagiaan itu, kita harus berkonsentrasi pada apa yang dapat kita kendalikan.

Apa sebenarnya Stoicisme itu, dan bagaimana sejarahnya?

Stoicisme, juga dikenal sebagai stoicism, stoicism, atau stoicism, berasal dari kata Yunani “stoikos,” yang secara harfiah diterjemahkan sebagai “dari stoa” (beranda atau beranda). Ini berkaitan dengan Stoa Poikile, yang sering dikenal sebagai “Serambi Bercat”, yang terletak di Athena. Ketika Zeno dari Citium mengajar di sana, ia memiliki pengaruh yang signifikan terhadap perkembangan stoicisme di dunia.

Zeno dari Citium, seorang filsuf Yunani yang tinggal di kota Athena pada awal abad ke-3 SM, mendirikan aliran Stoicisme. Teori ini dianut oleh sejumlah pemikir Yunani, antara lain Epictetus, mantan budak, Seneca, seorang politikus pada masa pemerintahan Kaisar Nero, dan Marcus Aurelius, seorang kaisar, yang semuanya dipengaruhi oleh teori ini.

BACA JUGA:   Cara Membentuk Pola Pikir Stoicism

Namun, terlepas dari kenyataan bahwa ajaran filsafat Stoic ini sangat berbeda, dapat ditentukan bahwa fondasinya dibangun di atas pertumbuhan logika, yang dapat dibagi menjadi dua kategori: retorika dan dialektika. Selain itu, filsafat ini mencakup pengembangan fisika dan etika, yang mencakup teologi dan politik, di antara mata pelajaran lainnya.

Berbicara tentang etika, salah satu perspektif yang paling luar biasa adalah tentang bagaimana manusia memilih sikapnya terhadap kehidupan dengan menekankan apatheia, yang didefinisikan sebagai menjalani kehidupan dengan pasrah dan dapat diandalkan sambil menerima semua kondisi yang ada di dunia. Sikap seseorang mencerminkan kekuatan akal manusia dan kemampuan tertinggi dari semua bagian kehidupan pada suatu titik waktu tertentu.

Untuk mematuhi filosofi Stoic, semua yang terjadi dalam keberadaan manusia dianggap netral. Tidak ada yang berkonotasi positif atau negatif, tidak ada yang berkonotasi baik atau buruk. Satu-satunya hal yang dapat mengubah apakah peristiwa ini positif atau negatif, baik atau buruk, adalah perspektif kita tentang apa yang telah terjadi.

BACA JUGA:   Cara Membentuk Pola Pikir Stoicism

Kebahagiaan, menurut para filsuf Stoa, bukanlah sesuatu yang harus dicari. Mereka lebih peduli dengan bagaimana menangani emosi yang tidak menyenangkan, yang dapat mencakup kemarahan, kesedihan, kekhawatiran, dan kebingungan. Ketika kemampuan kita untuk bernalar meningkat, kita akan lebih mampu mempertahankan kendali atas tindakan kita ketika dihadapkan dengan emosi ini. Ketakutan kita akan dihadapkan pada peristiwa yang tidak kita persiapkan sebenarnya lebih besar daripada ketakutan kita akan akibat yang akan terjadi setelah kejadian tersebut.

Sesuai dengan gagasan stoicism, cara paling sederhana menuju kebahagiaan didasarkan pada prinsip-prinsip berikut:

  1. Kemampuan untuk melihat diri sendiri, dunia, dan orang lain secara objektif dan menerima sifat mereka apa yang dikenal sebagai objektivitas.
  2. Keinginan untuk bergembira atau takut akan rasa sakit dan penderitaan mengendalikan kemampuan seseorang untuk mendisiplinkan diri sendiri agar tidak menyakiti diri sendiri.
  3. Membuat perbedaan antara apa yang berada dalam kendali kita dan apa yang tidak adalah penting.
BACA JUGA:   Cara Membentuk Pola Pikir Stoicism

Selain itu, prinsip ini memberi tahu kita bahwa satu-satunya hal yang dapat kita kendalikan adalah pikiran, persepsi, keyakinan, dan perilaku kita sendiri, yang dapat kita ubah.

Stoicisme mengajarkan bahwa pemahaman atau kebijaksanaan adalah sumber kebahagiaan, dan bahwa penilaian harus dibuat berdasarkan tindakan daripada kata-kata. Di mana kita tidak memiliki pengaruh atas apa yang terjadi jika itu berasal dari luar diri kita sendiri atau dari luar diri kita sendiri. Kita memiliki kuasa penuh atas diri kita sendiri dan bagaimana kita menanggapi peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam hidup kita.

Kaum Stoa mengajarkan bahwa perasaan takut atau cemburu (apakah timbul dari nafsu seksual atau kasih sayang yang membara untuk apa pun) disebabkan oleh salah menilai niat orang. Namun, bagi individu yang cerdas, yaitu seseorang yang telah mencapai kesempurnaan dalam hal akhlak dan akal, tidak demikian halnya. Maka mereka tidak perlu melewatinya.

BACA JUGA:   Cara Membentuk Pola Pikir Stoicism

Menurut gagasan yang sebelumnya telah diajarkan oleh Stoa awal, orang yang tercerahkan akan sepenuhnya kebal terhadap kesedihan, kemalangan, atau rasa sakit apa pun. Kaum Stoa pada zaman Seneca dan Epictetus lebih menekankan doktrin ini. Artinya, memiliki sikap positif terhadap kebajikan sudah cukup untuk mendatangkan kebahagiaan.

Meskipun beberapa orang percaya bahwa hanya orang cerdas yang kebal dari kesedihan, yang lain percaya bahwa hanya orang jahat yang bebas dari penderitaan. Tidak seperti aliran filosofis lainnya, aliran ini tidak disibukkan dengan teori dunia yang rumit. Itu hanya ingin membantu kita dalam menghadapi emosi negatif dan belajar bagaimana merespons dengan tepat.

Misalnya, kehilangan orang yang dicintai, serta kehilangan pekerjaan dalam waktu dekat, keduanya merupakan peristiwa yang membuat stres. Dalam cara yang buruk. Dalam keadaan seperti itu, sulit untuk membayangkan metode untuk menemukan kebahagiaan sekali lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.