Mungkinkah Manusia Hidup di Bulan?

Umat ​​manusia bermimpi untuk menginjak dan hidup di satelit kita sejak pertengahan abad ke-18. Hidup di Bulan adalah tonggak sejarah besar berikutnya bagi spesies manusia, dengan kompleksitas teknis yang mirip dengan respons terhadap perubahan iklim . Dan tidak mudah membawa orang ke sana, apalagi untuk bertahan hidup.

Kelayakhunian adalah tantangan besar dan kesulitan terbesar di Bulan . Oleh karena itu, ketika ESA mempertimbangkannya, mereka melakukannya di bawah langkah-langkah keamanan yang paling ketat. Sehingga mereka telah merencanakan misi selama bertahun-tahun tanpa visi yang kuat untuk dipegang. Bagaimana rasanya menciptakan habitat di bulan? Yah, cukup sulit, dari apa yang bisa dibaca dari laporan Asosiasi Desa Bulan (The Moon Village Association)

Daftar Isi

Apa itu proyek Moon Village ?

Dalam kata-kata Johann-Dietrich ‘Jan’ Wörner , direktur Badan Antariksa Eropa, Moon Village diluncurkan sebagai “balon penyelidikan” . Ini dimulai sebagai sebuah ide, kemungkinan untuk masa depan, tetapi permintaan terus-menerus untuk lebih banyak informasi oleh pemerintah, perusahaan dan bagian dari kekuatan publik ESA untuk membuat komunikasi berkala dengan informasi yang tersedia, yang agak langka.

Apa itu proyek Moon Village

Balon penyelidik dari Bulan yang berpenghuni itu menarik perhatian komunitas ilmiah dan internasional dan, beberapa minggu setelah pengumuman, sudah ada lusinan rendering dan proposal di jaringan tentang seperti apa pangkalan selenite permanen itu. Dari penggalian galeri untuk menghindari radiasi hingga menggunakan regolit bulan yang diproses untuk membangun kubah penyerap benturan .

Tidak lama setelah karya ilmiah muncul , seperti prospek optimis tentang sains yang ditemukan  kota bulan oleh Ian A. Crawford (2017); kemungkinan mulai meluncurkan pos terdepan robot konstruksi yang membantu membangun habitat manusia, dimulai dengan landasan pendaratan, oleh Thangavelautham ; atau artikel terbaru tentang kelayakhunian manusia di exoplanet dan bulan oleh Jack Madden (2020).

BACA JUGA:   10+ Antivirus Menghapus Malware Terbaik

Saat ini, Desa Bulan bukanlah proyek tertutup atau tujuan yang ditetapkan dalam kalender badan antariksa dunia mana pun.

Desa Bulan SOM

Salah satu ide realistis terbaru untuk menghidupkan Desa Bulan datang dari firma arsitek Skidmore, Owings & Merrill (SOM), yang dikenal dengan desain gedung pencakar langitnya. Proposal itu cukup menarik untuk diperhatikan oleh para ahli penilaian misi ESA.

Solusi SOM bukanlah hal baru, karena dimulai dari “struktur semi-tiup” serupa dengan yang telah diusulkan dalam proposal yang telah ada selama beberapa dekade. Meskipun solusi dari arsitek ini berbeda, karena di dalam struktur tiup ada habitat yang hati-hati untuk kru, dan ini adalah sesuatu yang baru.

BACA JUGA:   Jaringan sejumlah operator terhambat akibat erupsi Gunung Semeru

Salah satu perbedaan penting antara proposal SOM dan proposal lain yang diterima ESA adalah perhatiannya terhadap detail. Desain SOM pertama begitu ketat dengan apa yang seharusnya menjadi pangkalan bulan sehingga staf CDF ( Concurrent Design Facility ) ESA telah mengadakan enam pertemuan dengan orang – orang SOM untuk menyempurnakan detail seiring kemajuan proyek.

Bersama-sama mereka telah bekerja tidak hanya pada kelayakhunian interior, tetapi juga tentang bagaimana roket harus meluncurkan habitat bulan (di bawah). Tapi tidak diragukan lagi keunggulan dari desain arsitektur ini adalah kenyamanan interiornya . Sementara proposal lain berfokus pada desain kota masa depan secara keseluruhan, proposal ini menyoroti fokus pada kapsul ini untuk empat astronot.

BACA JUGA:   Kayu Rotan Banyak Ditemukan Di Wilayah berikut ini yaitu

Ide dasarnya adalah bahwa keempat penghuni ini dapat memiliki kenyamanan semaksimal mungkin – dengan mempertimbangkan di mana mereka akan berada – memaksimalkan konsep seperti volume yang tersedia per orang atau menghitung hingga milimeter faktor luminositas optimal untuk pencahayaan yang lama.

SOM, ESA, dan MIT: ketika banyak orang jenius bekerja sama

Menjelajah benda langit baru bukanlah tugas yang mudah. Tetapi dengan mengumpulkan bakat dari seluruh planet dan menyatukannya di bawah proyek yang sama, kemungkinan besar banyak masalah serius akan dimodulasi di bawah kecerdasan manusia yang berasal orang-orang profesional.

Ini adalah poin lain yang menonjol dari proposal SOM, di mana Departemen Aeronautika dan Astronautika MIT juga telah membuat penilaian teknis yang penting. Dengan kata lain: semakin banyak orang yang terlatih di bidang teknik, fisika, psikologi, biologi, dan cabang-cabang pengetahuan penting lainnya untuk kehidupan di Bulan bergabung dengan proyek ini, semakin dapat diandalkan.

BACA JUGA:   Letak Astronomis Indonesia: Pengaruh dan Keuntungannya

Pada tahun 2019 sebuah makalah berjudul ‘Rencana Induk Desa Bulan dan Desain Habitat’ diterbitkan dan ditandai dengan banyaknya organisasi yang hadir : SOM, Badan Antariksa Eropa, Pusat Astronot Eropa, Pusat Penelitian dan Teknologi Antariksa Eropa, serta beberapa tim dari MIT Media Lab, seperti Responsive Environments atau Department.

Kerja sama internasional inilah , yang disebut The Moon Village Association (MVA), yang diharapkan segera bergabung oleh badan-badan antariksa seperti NASA, CNSA, ROSCOSMOS atau JAXA, yang telah menjadi dorongan besar bagi proyek tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.