COP26: Apa Itu Dan Mengapa Penting Untuk Mengatasi Perubahan Iklim

Inggris menjadi tuan rumah salah satu konferensi internasional terpenting di dunia, Conference of the Parties, tahun ini di Glasgow. Perwakilan dari seluruh dunia akan menghadiri KTT untuk membahas pendekatan terbaik untuk memerangi perubahan iklim.

COP26 adalah singkatan dari Conference of Parties to the United Nations Framework Convention on Climate Change. Conference of the Parties (COP) adalah pertemuan tahunan pemerintah untuk membahas dan meninjau bagaimana perubahan iklim ditangani di tingkat nasional dan internasional.

KTT COP pertama berlangsung di Berlin, Jerman, pada tahun 1995. Ini adalah badan pembuat keputusan utama dari Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim, pakta 197 negara untuk menstabilkan emisi gas rumah kaca dan mencegah perubahan iklim yang parah.

COP26 seharusnya berlangsung tahun lalu, tetapi karena wabah Covid-19, ditunda. Konferensi tahun ini akan berlangsung dari 31 Oktober hingga 12 November. Pemerintah Inggris menjadi tuan rumah acara tersebut di Glasgow.

Daftar Isi

Pemanasan 1,5°C dan Perjanjian Paris

Setiap tahun, pertemuan COP seharusnya menghasilkan kesepakatan antara para pemimpin dunia untuk mengambil langkah nyata untuk memerangi perubahan iklim. Namun, beberapa pertemuan berjalan lebih baik daripada yang lain.

Perjanjian Paris, sebuah perjanjian yang mengikat secara hukum di mana para pemimpin sepakat untuk meminimalkan pemanasan global, didirikan pada tahun 2015. Itu adalah salah satu sesi yang paling bermanfaat.

Mereka berjanji untuk menjaga suhu global jauh di bawah 2°C, dan idealnya di bawah 1,5°C, relatif terhadap tingkat pra-industri.

Revolusi Industri dimulai pada 1700-an di Inggris, dan itu menandai awal dari emisi gas rumah kaca yang signifikan. Bumi kita terus memanas seiring dengan meningkatnya emisi.

Planet ini saat ini berada di jalur untuk menghangat sebesar 1,5°C pada tahun 2030-an. Jika suhu bumi naik lebih jauh, tragedi diperkirakan akan terjadi di seluruh dunia. Setiap bagian dari tingkat pemanasan akan memiliki dampak yang luar biasa pada masa depan kita, oleh karena itu para pemimpin yang setuju untuk mencapai 1,5°C adalah peristiwa yang menentukan.

BACA JUGA:   Hukum Islam Investasi Saham Harus Kalian Perhatikan

196 negara telah menandatangani perjanjian tersebut. Ini melibatkan negara-negara kaya yang memberikan bantuan keuangan kepada negara-negara miskin untuk mengurangi emisi.

Setiap lima tahun, pakta tersebut ditinjau ulang, dan itu akan menjadi salah satu topik utama diskusi selama COP 26.

Apa pentingnya COP?

Perubahan iklim adalah salah satu masalah paling mendesak saat ini, dan itu membutuhkan kerja sama internasional.

COP menyediakan kerangka kerja terstruktur bagi para pihak untuk bertemu dan mendiskusikan cara terbaik bekerja sama untuk memerangi perubahan iklim. Ini menyatukan negara maju dan berkembang, serta penghasil emisi tinggi dan rendah.

Konsensus mengarah pada kesepakatan, dan meskipun ini bisa menjadi proses yang lambat, ini juga memastikan bahwa pilihan yang dibuat di COP memiliki legitimasi di seluruh dunia.

BACA JUGA:   Indonesia sedang menyusun strategi pengembangan biodiesel

Pemerintah juga sepakat untuk membuat perubahan di berbagai sektor di negara mereka sendiri untuk mengurangi emisi karbon pada tahun 2015, komitmen yang dikenal sebagai kontribusi yang ditentukan secara nasional (NDC).

Target nasional yang disepakati Paris ini tidak cukup jauh dalam mengurangi emisi gas rumah kaca. Negara-negara diminta untuk meningkatkan kinerjanya dalam persiapan COP26 tahun ini.

Apa yang ada di agenda COP26?

Setiap lima tahun, Perjanjian Paris ditinjau. Pakta tersebut akan diperiksa untuk pertama kalinya di COP26, dan negara-negara akan diminta untuk menunjukkan bagaimana mereka telah memenuhi target nasional mereka. Banyak orang percaya bahwa COP tahun ini adalah kesempatan terakhir untuk melestarikan prospek menjaga pemanasan global hingga 1,5°C tetap hidup.

Negara-negara juga akan diundang untuk mengajukan proposal untuk membantu dunia mencapai energi nol-bersih pada pertengahan abad ini. Pada akhirnya, ini berarti meninggalkan bahan bakar fosil seperti batu bara dan gas demi energi terbarukan.

BACA JUGA:   Pengaruh Pinjaman Terhadap Kehidupan, Menurut Islam

Pemerintah Inggris juga ingin anggota parlemen berbicara tentang perlindungan lingkungan dan komitmen keuangan yang diperlukan untuk menciptakan perubahan yang signifikan.

Siapa yang akan hadir di COP26?

Pejabat pemerintah, bersama dengan 30.000 negosiator, ilmuwan, pengusaha, aktivis, dan pembuat kebijakan, akan turun ke Glasgow selama dua minggu.

Boris Johnson, Sir David Attenborough, Yang Mulia Ratu, Paus Francis, dan Greta Thunberg termasuk di antara para hadirin yang terkenal. Setelah bergabung kembali dengan Perjanjian Paris, Presiden AS Joe Biden juga akan hadir.

Akan ada dua zona untuk acara tersebut. PBB akan mengawasi zona biru, yang akan diadakan di Scottish Event Campus. Anggota COP resmi akan hadir di sini, di mana percakapan dan penilaian akan berlangsung.

Masyarakat, termasuk seniman dan cendekiawan, akan dapat mengunjungi zona hijau. Acara ini akan berlangsung di Glasgow Science Centre, yang menampilkan teater IMAX berkapasitas 370 kursi. Melalui seminar, pameran, dan kelompok diskusi, ruang berusaha untuk mendorong pembelajaran dan partisipasi perubahan iklim.

BACA JUGA:   Indonesia Memiliki Peran Penting Dalam Perubahan Iklim

Alok Sharma, seorang politikus Inggris, akan menjabat sebagai Presiden COP26, namun ia tidak akan lagi mewakili Inggris. Dia malah akan bertindak sebagai petugas COP yang netral dan tidak memihak. Tanggung jawab Presiden termasuk membuka dan menutup pertemuan, menetapkan urutan pembicara, dan membantu mengarahkan percakapan yang berhasil.

Apa dampak COP26 bagi Kita?

Komitmen yang dibuat di konferensi seperti COP berdampak pada kita semua. Pemerintah akan mencari cara untuk campur tangan di negara mereka sendiri.

Inggris Raya telah menetapkan persyaratan hukum untuk menjadi netral karbon pada tahun 2050. Kita hanya dapat mencapainya melalui transformasi mendasar. Individu akan memiliki peran dalam perjalanan, seperti halnya pemerintah dan perusahaan besar.

Selama beberapa dekade mendatang, pengguna akan melihat sejumlah perubahan. Misalnya, mobil bensin dan diesel baru akan dilarang dijual setelah tahun 2030, dan boiler bertenaga gas baru di tempat tinggal akan dilarang demi alternatif rendah karbon.