Dibawah ini yang termasuk ciri dari pendidikan informal adalah

Dibawah ini yang termasuk ciri dari pendidikan informal adalah ….
Ini adalah Daftar Pilihan Jawaban yang Tersedia :

  1. pendidikan berlangsung dalam lembaga pemerintahan
  2. terdapat kepemimpinan yang jelas
  3. ada nya batasan lama studi
  4. pendidikan berlangsung di keluarga

Untuk memenuhi syarat sebagai pendidikan formal, pendidikan yang berlangsung di lembaga pemerintah seperti sekolah umum, dan sebagainya, harus berlangsung di ruang kelas. Terlepas dari kenyataan bahwa permintaannya biasa saja.

Demikian pula, B salah; di sekolah dengan kepala sekolah, ada kepemimpinan yang jelas, instruksi formal juga disertakan, dan sekolah dikelola dengan baik. Selain mahasiswa, ada juga dosen di mata kuliah tersebut.

Kendala serupa juga terjadi pada pendidikan formal; misalnya, di SD, SMP, SMA, dan perguruan tinggi ada sejumlah waktu yang dialokasikan untuk belajar guna naik kelas.

Pilihan A, B, dan C adalah kualitas pendidikan formal, sedangkan yang dipertanyakan adalah karakteristik pendidikan informal.

Makanya yang benar adalah D. pendidikan berlangsung di keluarga
Karena pendidikan informal terjadi di luar sekolah, dilakukan dalam keluarga dan lingkungan maysarakat.

Pembahasan lebih lanjut, silahkan baca artikel berikut:

Pengertian Pendidikan Informal, Ciri, Tujuan, Fungsi, dan Contohnya

Pendidikan informal, kadang-kadang dikenal sebagai pendidikan kasual, berbeda secara mendasar dari pendidikan formal dan non-formal, terlepas dari kenyataan bahwa ketiga definisi pendidikan tersebut kompatibel dalam beberapa keadaan. Pendidikan informal kadang-kadang disebut sebagai pendidikan keluarga atau pembelajaran di luar sekolah, yang mengacu pada kenyataan bahwa itu tidak diberikan oleh lembaga pendidikan formal seperti sekolah atau universitas. Pendidikan informal, di sisi lain, tidak ditawarkan sesuai dengan jadwal atau kurikulum yang telah ditentukan, dan pendidikan informal terdiri dari pengalaman dan kehidupan sehari-hari dalam keluarga atau masyarakat.

BACA JUGA:   Jenis alat musik yang mengiringi lagu daerah adalah

Peran dan tujuan utama pendidikan informal adalah untuk membentuk watak, kepribadian, dan sikap seseorang terhadap kehidupan secara umum. Dalam pendidikan informal, seorang “guru” adalah seseorang yang memiliki perhatian dan pengalaman lebih dari siswa di kelas. Pendidikan karakter, nilai agama, moral, etika, dan budi pekerti antara lain adalah contoh pendidikan informal yang dapat diperoleh dari lingkungan keluarga.

Pendidikan informal

Pendidikan informal adalah sistem pembelajaran yang tidak berlangsung di sekolah dan tidak menggunakan metode pembelajaran tertentu. Ketika sampai pada bentuk sekolah seperti ini, kemungkinan besar merupakan upaya tidak sadar yang tidak direncanakan sebelumnya.

Alih-alih disediakan oleh lembaga pendidikan formal seperti sekolah atau perguruan tinggi, pendidikan informal disediakan oleh individu melalui pengalaman dan kehidupan sehari-hari dalam konteks makna keluarga dan masyarakat. Pendidikan informal berbeda dengan pendidikan formal karena tidak diselenggarakan oleh lembaga pendidikan formal seperti sekolah atau perguruan tinggi dan tidak diberikan sesuai dengan jadwal atau kurikulum yang telah ditetapkan.

Pendidikan informal kurang diatur dibandingkan pendidikan formal, yang terkendala oleh kendala geografi dan waktu. Karena alasan inilah pendidikan informal mungkin sangat efektif. Pendidikan informal dapat membantu individu dalam belajar bagaimana menanggapi dan menangani berbagai keadaan dan lingkungan.

Selain itu, individu dapat menggabungkan entitas sosial yang penting untuk belajar ke dalam kehidupan mereka melalui sekolah formal. Pendidikan semacam ini adalah proses spontan yang membantu individu memperoleh pengetahuan dengan cara baru yang membantu mereka membangun komunitas, kelompok, dan hubungan yang membantu menciptakan lingkungan belajar yang menyenangkan. Ini adalah salah satu bentuk pendidikan informal.

Yang termasuk ciri dari pendidikan informal

Adalah jalan yang ditempuh oleh lembaga pendidikan yang selalu menganut sistem kegiatan belajar mengajar yang dilakukan secara bebas dan bertanggung jawab di lingkungan keluarga atau di lingkungan masyarakat (disebut juga pendidikan informal).

Pendidikan diberikan kepada seseorang sejak kelahirannya dan berlanjut sepanjang hidupnya. Pendidikan informal menghasilkan efek yang diakui masing-masing sebagai pendidikan nonformal dan formal. Gaya pendidikan ini menjadi landasan bagi perkembangan kepribadian, kebiasaan, dan perilaku seseorang.

BACA JUGA:   Komponen listrik yang berfungsi sebagai muara hubungan antara alat listrik

Pendidikan Informal: Ciri Yang Perlu Diketahui Menurut Para Ahli

Berkaitan dengan pengertian pendidikan informal, para ahli antara lain menyatakan bahwa:

  • Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003, Pendidikan informal merupakan pintu gerbang pendidikan keluarga dan lingkungan dalam bentuk kegiatan belajar pribadi.
  • Menurut Axin dan Suprijanto (2009), pendidikan informal didefinisikan sebagai pendidikan di mana warga belajar tidak belajar secara tidak sengaja dan belajar tidak dengan sengaja membantu orang dalam belajarnya.
  • Pendidikan informal, menurut Coombs, adalah setiap kegiatan yang terorganisir dan sistematis di luar sekolah yang didirikan yang dilakukan secara mandiri atau sebagai bagian penting dari kegiatan yang lebih besar dan yang sengaja dilakukan untuk membantu siswa dalam mencapai tujuan belajarnya, baik kegiatan tersebut dilakukan secara mandiri atau sebagai bagian penting dari kegiatan yang lebih besar.

Ciri-ciri tertentu Pendidikan informal

Pendidikan informal memiliki beberapa ciri, beberapa di antaranya adalah sebagai berikut:

  1. Salah satu perbedaan yang paling mencolok antara pendidikan formal dan pendidikan nonformal adalah penekanan pada proses pembelajaran di masing-masing. Misalnya, pendidikan formal lebih menekankan pada proses transfer pengetahuan, sedangkan pendidikan nonformal lebih menekankan pada proses pembelajaran (educating).
  2. Pendidikan informal tidak terbatas pada lokasi atau waktu tertentu.
  3. Tidak ada formula atau pola khusus, dan semua kelas tidak diatur di sekitar silabus dan kurikulum yang sama.
  4. Kegiatan belajar informal termasuk tindakan seperti orang tua mengajar anak alfabet atau cara mencuci gigi,
  5. Sifat pendidikan informal adalah spontan atau tidak direncanakan sebelumnya, dan tidak memiliki jadwal yang ditentukan, memungkinkan pembelajaran berlangsung di mana saja dan kapan saja. Peserta didik termotivasi untuk belajar karena mereka memiliki keinginan yang kuat untuk mengetahui bagaimana mencapai sesuatu atau untuk segera memahami suatu topik. Sebaliknya, “guru” informal, mengenali peluang untuk menyampaikan keahlian dan kebijaksanaan mereka kepada orang lain.
  6. Tidak ada pembayaran yang diperlukan karena pendidikan informal diperoleh melalui pertemuan sehari-hari dan perolehan keterampilan baru.
  7. Pendidikan formal merupakan bagian alami dari proses belajar sepanjang hayat.
  8. Sertifikat dan gelar tidak ditekankan dalam mengejar pengetahuan baru.
  9. Media, pengalaman hidup, teman, dan keluarga, antara lain, dapat digunakan untuk melengkapi kesempatan pendidikan formal.
  10. Peserta didik di pendidikan informal seringkali memiliki motivasi yang kuat untuk melanjutkan studi mereka.
  11. Dalam pendidikan informal, seorang “guru” adalah seseorang yang berkepentingan dan yang memiliki
  12. pengalaman lebih dari siswa dalam materi pelajaran.
  13. Seluruh dunia berfungsi sebagai ruang kelas. Adalah keliru untuk percaya bahwa pembelajaran terjadi di sekolah atau di ruang kelas. Tidak ada ruang kelas dalam hal pembelajaran informal. Rumah, taman lingkungan, komunitas, dan seluruh dunia berfungsi sebagai lingkungan belajar.
  14. Pembelajaran informal sangat sulit diukur. Hal ini dikarenakan tidak adanya kegiatan ujian.
  15. Pembelajaran informal terkadang dianggap tidak penting oleh para akademisi, sehingga diabaikan dan tidak diakui sebagai pembelajaran yang sebenarnya.
BACA JUGA:   Batik yang motifnya dibuat dengan hanya menggunakan tangan disebut

Pendidikan informal memiliki tujuan dan fungsi.

Peran dan tujuan utama pendidikan informal adalah untuk membentuk watak, sikap, dan pandangan hidup seseorang secara umum. Secara lebih mendalam, berikut adalah beberapa tujuan pendidikan informal, yang meliputi hal-hal sebagai berikut:

  1. Berkontribusi pada peningkatan hasil belajar baik di lingkungan pendidikan formal maupun nonformal
  2. Siswa harus termotivasi dan diperintah dari pembelajaran mereka sendiri.
  3. Memberikan dukungan untuk perkembangan fisik dan mental anak-anak baik di rumah maupun di lingkungan masyarakat sangat penting untuk keberhasilan mereka.
  4. Mengembangkan kepribadian anak dengan strategi yang sesuai dengan kebutuhan, bakat, dan tahap perkembangan anak
  5. Memotivasi anak-anak muda untuk menyadari potensi penuh mereka atau mengembangkan kemampuan mereka
  6. Meningkatkan kemandirian anak

Pendidikan informal memiliki kelebihan dan kekurangan

Sebagaimana pendidikan formal dan nonformal memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing, pendidikan informal semacam ini juga memiliki kelebihan dan kekurangan dibandingkan dengan kedua jenis pendidikan lainnya. Berikut beberapa kelebihan dan kekurangannya:

Kelebihan pendidikan Informal:

  1. Proses belajar lebih alami karena seseorang dapat belajar dari pengalaman sehari-hari mereka dari lokasi mana pun dan kapan pun.
  2. Tidak lagi tunduk pada berbagai peraturan dan batasan.
  3. Disarankan untuk memasukkan kegiatan seperti studi individu dan pribadi tentang tema yang menarik bagi diri sendiri melalui penggunaan buku, perpustakaan, media sosial, internet, atau dengan bantuan pelatih informal.
  4. Pendidikan informal menggunakan berbagai strategi.
  5. Tidak ada jadwal yang ditetapkan untuk proyek ini.
  6. Proses pembelajaran yang lebih murah dan memakan waktu lebih sedikit.
  7. Dalam banyak kasus, para profesional sangat ingin berbagi informasi penting mereka dengan siswa atau masyarakat umum, misalnya melalui media sosial dan internet. Karena itu, tidak perlu membayar spesialis.
  8. Peserta didik dapat memperoleh informasi yang diperlukan dari berbagai sumber, termasuk buku, televisi, radio, dan percakapan dengan teman dan anggota keluarga.
BACA JUGA:   Negara di benua afrika yang terpisah dengan benua afrika adalah

Kekurangan pendidikan informal

  • Informasi yang tidak akurat atau salah yang diperoleh melalui internet, media sosial, televisi, radio, atau obrolan dengan teman atau anggota keluarga dapat mengakibatkan kesalahan informasi atau kesalahpahaman.
  • Ada kemungkinan bahwa pendekatan yang digunakan tidak efektif.
  • Tidak ada garis waktu atau skala waktu yang ditetapkan.
  • Hasil yang diharapkan yang ternyata hanya buang-buang waktu
  • Individu dengan harga diri rendah kurang percaya diri.
  • Disiplin, sikap, dan kebiasaan baik semuanya kurang.
  • Pengetahuan tidak dapat diperoleh dari sumber yang dapat dipercaya karena tidak ada. Informasi menipu semacam ini berpotensi mempengaruhi keputusan seseorang.
  • Ada kemungkinan teknik pembelajaran tidak akan efisien jika tidak ada pelatih profesional.
  • Lingkungan pendidikan informal tidak memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengembangkan beberapa kemampuan yang mereka pelajari di sekolah, seperti disiplin, interaksi sosial, dan keterampilan komunikasi.

Contoh dari Pendidikan Informal

Dalam sistem pendidikan informal, ada berbagai contoh yang perlu dipertimbangkan, termasuk:

  • Orang tua yang mendidik anaknya untuk memasak, mengajari mereka sopan santun, mengajari mereka bersepeda, dan sebagainya.
  • Pendidikan informal juga dapat diperoleh dengan membaca banyak buku dari perpustakaan atau website pendidikan.
  • Seorang wanita mengajari anaknya cara menulis dan berhitung di kelas satu.
  • Perdebatan siswa, belajar di luar kelas, dan penggunaan DVD yang berisi ceramah dan program televisi adalah contoh pembelajaran aktif.
  • Karakter, agama, moral, etika, dan tata krama antara lain semua diajarkan di rumah oleh orang tua dan kerabat lainnya.
  • Sosialisasi dengan lingkungan seseorang itu penting.
BACA JUGA:   Cara menggiring bola yang dibenarkan adalah

Kesimpulan

Berdasarkan penjelasan yang diberikan, dapat disimpulkan bahwa pendidikan informal adalah semacam pembelajaran yang dikendalikan sendiri dan dibimbing sendiri yang tidak mengikuti kurikulum konvensional dan dapat dilakukan secara mendadak. Berbeda dengan pendidikan formal dan nonformal, pendidikan informal berbeda dari keduanya, namun dalam situasi tertentu pendidikan ini saling melengkapi.

Pendidikan informal diperoleh sebagai hasil dari pengaruh masyarakat atau orang-orang di lingkungan terdekat seseorang. Individu memperoleh informasi dari pengalaman hidup mereka sendiri, yang disebut sebagai “pendidikan informal.” Informasi ini mungkin dipelajari melalui orang tua kita atau dari orang-orang di lingkungan terdekat kita. Bakat individu yang diperlukan untuk bertahan hidup termasuk dalam kategori ini. Gaya pendidikan ini tidak termasuk perolehan pengetahuan teoritis melalui membaca buku.

Pendidikan informal meliputi lingkungan keluarga, hubungan dengan tetangga, lingkungan, media massa, tempat kerja, dan kehidupan orang lain sehingga pendidikan informal dapat terjadi dimana saja dan dapat terjadi tanpa disengaja. Pendidikan informal dapat berlangsung dalam berbagai setting dan dapat terjadi tanpa sepengetahuan peserta.

Pendidikan yang diperoleh secara informal diperoleh melalui wacana, penelitian, dan pertumbuhan pengalaman seseorang yang ada. Terkadang ada hubungan yang jelas antara tujuan dan strategi yang lebih besar, meskipun tidak selalu demikian. Tujuannya adalah untuk membekali siswa dengan pengetahuan dan keterampilan yang mereka perlukan untuk maju ke konten yang lebih rumit pada waktunya.

Tidak sekolah atau homeschooling, otodidakisme (mengajar mandiri), dan pekerjaan bagi kaum muda adalah contoh jenis pendidikan alternatif yang termasuk dalam payung istilah “pendidikan formal”. Pendidikan informal terdiri dari cara-cara insidental dan terencana untuk bekerja sama mempelajari informasi baru.