5 Negara Ini Diperkirakan Akan Mengalami Penurunan Populasi, Mengapa demikian?

Negara yang mengalami Penurunan Populasi – Ada sejumlah besar negara yang tersebar di seluruh permukaan bumi, masing-masing dengan ukuran dan populasi yang unik. Tak perlu dikatakan bahwa populasi yang cukup besar adalah sesuatu yang khas dari negara-negara besar, tetapi beberapa negara lain tidak seperti itu sama sekali.

Meskipun tingkat kelahiran tinggi yang ada di beberapa negara, telah ditemukan bahwa negara-negara lain sebenarnya sedang mengalami pengurangan populasi, yang telah mendorong peringatan dari negara-negara ini.

Jika tidak ada cara untuk meningkatkan angka kelahiran, tidak dapat dibayangkan bahwa ini pada akhirnya akan menyebabkan penurunan jumlah total orang yang hidup di dunia. Hal-hal seperti ini juga terjadi di negara-negara yang tercantum di bawah ini, yang semuanya diperkirakan akan menghadapi penurunan populasi dalam waktu yang tidak terlalu lama.

Daftar Isi

5 Negara Ini Diperkirakan Akan Mengalami Penurunan Populasi

5 Negara Ini Diperkirakan Akan Mengalami Penurunan Populasi

1. Jepang

Jepang adalah salah satu negara yang paling terkenal karena mengalami penurunan jumlah penduduk. Baik persentase kelahiran hidup maupun distribusi usia penduduk di Jepang memberikan bukti yang jelas tentang penurunan demografis negara yang berkelanjutan.

Hal ini jelas dari fakta bahwa populasi keseluruhan Jepang pada tahun 2010 mencapai lebih dari 128 juta orang, namun pada kenyataannya itu hanya 127,1 juta orang. Populasi kemudian turun sekitar 276.000 orang, yang menyebabkan ketidakseimbangan gender pada penduduk yang tersisa. Menurut edisi CNN, jumlah orang yang mendaftarkan pernikahan mereka di Jepang turun sekitar 12,3 persen, mencapai 525.490. Penghapusan institusi pernikahan meningkatkan kemungkinan Jepang akan mengalami penurunan populasi.

2. Republik Korea Selatan

Karena fakta bahwa Korea Selatan adalah negara tetangga Jepang, baru-baru ini terungkap bahwa Korea Selatan, seperti Jepang, menghadapi tantangan untuk menghentikan kehilangan populasi. Jumlah penduduk kedua negara sangat berbeda; akibatnya, bahkan penurunan populasi yang terjadi di Korea Selatan dapat dianggap kurang parah daripada penurunan yang terjadi di Jepang.

BACA JUGA:   Bagaimana Penerapan Pancasila Sebagai Dasar Negara Pada Masa Awal Kemerdekaan ?

Pada tanggal peluncuran DW, populasi keseluruhan Korea Selatan telah mencapai 52 juta orang, namun telah turun sekitar 0,18 persen dari kesimpulan tahun 2021. Bahkan lembaga-lembaga pemerintah Korea Selatan telah memperkirakan skenario terburuk, yaitu bahwa populasi Korea Selatan akan berkurang menjadi 12 juta orang. hanya pada tahun 2120. Karena itu, administrasi daerah itu mendukung peningkatan jumlah pernikahan yang ada untuk mencegah penurunan populasi lokal.

3. Taiwan

Ternyata sebuah negara di Asia Timur, khususnya Taiwan, juga menghadapi situasi yang sama tentang kehilangan populasi seperti Korea Selatan dan Jepang. Karena itu, Taiwan perlu memberikan pertimbangan serius terhadap prospek perluasan populasinya sekali lagi.

Berbeda dengan faktor-faktor yang menyebabkan penurunan angka kelahiran di Korea Selatan dan Jepang, emigrasi beberapa penduduk Taiwan merupakan penyumbang utama hilangnya populasi yang terjadi di negara tersebut. Menurut Focus Taiwan, populasi Taiwan telah turun 0,18 persen sejak 2019 dan kini telah mencapai 23.561.236 orang.

BACA JUGA:   Negara Asia Tenggara di Sebelah Timur Laos

Informasi ini didasarkan pada proyeksi yang meluas sepanjang tahun 2020. Bahkan jika jumlahnya ditinjau, hanya 16.733 orang dari negara lain yang pindah ke Taiwan, sedangkan jumlah orang Taiwan yang meninggalkan negara itu untuk selamanya mencapai 183.369. Jumlah ini tidak diragukan lagi dianggap rusak dan berkontribusi pada penurunan populasi keseluruhan di wilayah Taiwan.

4. Belarus

Pindah ke wilayah Eropa, negara ini dapat ditemukan di Eropa Timur, di Federasi Rusia yang disebut Belarus, yang secara luas diakui oleh masyarakat umum. Negara Belarus, di mana kota Minsk berfungsi sebagai ibu kota, telah diidentifikasi sebagai salah satu negara yang, khususnya di kawasan Eropa, telah menyaksikan penurunan populasi dalam beberapa tahun terakhir.

BACA JUGA:   Kapan Jepang menyerah pada Sekutu?

Awal penurunan populasi di Belarus bahkan dapat ditelusuri kembali ke 2019-2020, ketika tinjauan populasi dunia pertama kali diterbitkan. Dalam kenyataannya, demografi mengantisipasi bahwa Belarus akan memiliki total populasi hanya 7.45 juta orang pada tahun 2099. Jika jumlahnya dihitung ulang, angka kelahiran di Belarus pada tahun 2020 akan kurang dari 0,03%.

5. Ukraina

Jumlah orang yang tinggal di negara-negara yang saat ini berperang dengan Rusia juga mengalami hal yang sama, yaitu populasi yang menurun. Bahkan potensi penurunan populasi di Ukraina menjadi tidak terkendali dapat menjadi kenyataan jika tidak ada cara untuk membalikkan tren.

Meluncurkan PRB, penurunan populasi di Ukraina dapat dikaitkan, dalam sebagian besar kasus, dengan masalah ekonomi yang memiliki efek penurunan finansial pada beberapa individu. Bahkan lebih banyak pusat penitipan anak terpaksa menutup pintu mereka sebagai akibat dari penurunan angka kelahiran di komunitas masing-masing.

BACA JUGA:   7 Negara Dengan Jumlah Populasi Terpadat di dunia

Menurut data statistik di Ukraina, yang dikutip dari pengamat Finansowy, populasi Ukraina dilaporkan 41,9 juta orang, meskipun pada kenyataannya populasi Ukraina jauh di bawah jumlah itu, yang diperkirakan sekitar 37,2 Juta orang. Faktanya, ada perbedaan yang signifikan antara populasi pria dan wanita, yang berjumlah perbedaan hingga sekitar 3 juta orang dalam populasi.

Sejumlah negara mulai mengalami kesulitan sebagai akibat langsung dari pengurangan populasi mereka. Seharusnya tidak mengejutkan bahwa masalah ini membutuhkan perhatian segera untuk mencegahnya memburuk ke titik di mana ia menimbulkan ancaman bagi kelangsungan hidup bangsa. Bagaimana dengan di negara Indonesia, ya?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.