Kecepatan Akses Data Terganggu Karena Kebakaran Gedung Cyber ​​1

Kecepatan Akses Data Terganggu Karena Kebakaran Gedung Cyber ​​1

Pada Kamis (21/2/21) sekitar pukul 12.30 WIB, gedung Cyber ​​1 di Mampang, Jakarta Selatan, terbakar di lantai dua. Berbagai perusahaan diketahui menggunakan fasilitas ini sebagai tempat penyimpanan data untuk layanan data center.

Acara ini juga menimbulkan kekhawatiran di kalangan masyarakat umum mengenai keamanan data yang disimpan di sana. Karena kemungkinan data rusak akibat kebakaran menjadi perhatian tersendiri.

Bisnis yang terganggu: PT Karyagraha Nusantara, PT IP Communication Technology, PT Indo Pratama Cybernet, PT Orion Cyber ​​Internet, Smartweb Indonesia, dan PT Telecommunication Software Support Center termasuk di antara penyedia layanan internet yang telah menjadikan Cyber ​​membangun ruang kantor mereka sejauh ini, dikutip dari Rumah.com.

BACA JUGA:   Kebakaran Gedung Cyber mengakibatkan Registrasi IMEI Terganggu

Keamanan data: Alfons Tanujaya, pengamat keamanan siber dari Vaksincom, menyatakan tidak ada alasan untuk khawatir kehilangan data akibat insiden ini. Sarana dan prasarana fisik, bukan data yang ada di dalamnya, yang rusak akibat kebakaran, menurut dia.

Dia percaya bahwa perusahaan yang memasukkan data mereka ke Cyber ​​1 Building juga menyimpannya di tempat lain sebagai cadangan sehingga mereka tidak kehilangan data jika terjadi kejadian seperti ini.

“Kalau tidak perlu peduli data, ini hanya masalah fisik. Mirroring jelas ada di gedung Cyber ​​1. Jika satu lokasi kebakaran, pemadaman listrik, atau sambaran petir, misalnya, lokasi lain akan mengambil alih “Dia memberi tahu Asumsi.co melalui telepon.

BACA JUGA:   5 Cara Menghilangkan Gangguan Indihome dan Nikmati Internet Lebih Cepat

Standar penyimpanan data: Menurut Alfons, jika penyedia penyimpanan data di Gedung Cyber ​​1 mengikuti standar cadangan, tidak akan ada masalah. Bahkan jika tidak ada data yang hilang, kecepatan akses data dapat terhambat.

“Karena banyak jalur yang mati, kecepatan akses akan melambat. Kalau tidak membackup, ini bisa terjadi. Aman jika vendor atau penyedia layanan data disiplin mematuhi aturan. Di sisi lain, kelumpuhan data akan terjadi jika vendor tidak menjalankannya. Di layanan cloud, ini seharusnya tidak terjadi, “lanjutnya untuk mengklarifikasi.

Mitigasi risiko: Lucky Sebastian, pengamat teknologi Gatorade, setuju bahwa sebagian besar bisnis tidak menyimpan data di satu lokasi. Penyedia dan pelanggan layanan penyimpanan data harus menyadari kriteria ini.

BACA JUGA:   Cara Setting APN Telkomsel di Android Agar Internet Stabil

“Seolah-olah Google bisa menyimpan data di lima lokasi berbeda. Jadi, kalau ada kebakaran, semuanya baik-baik saja” Bila didekati secara terpisah, ujarnya.

Kecelakaan kebakaran, seperti yang terjadi di Gedung Cyber ​​1, menurut Lucky, dan mitigasi direncanakan untuk mencegah kehilangan data.

“Tentu mereka sudah mengantisipasi bencana yang luar biasa, seperti kebakaran, perang, dan bencana alam lainnya, agar datanya tidak hilang,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *