Derby Merseyside pertama Rafael Benitez menjadi yang paling penting dalam karirnya

Derby Merseyside pertama Rafael Benitez menjadi yang paling penting dalam karirnya

Rafael Benitez memiliki 14 derby Merseyside dari waktunya di Liverpool, tetapi yang pertama sebagai manajer Everton pada hari Rabu bisa menjadi yang paling penting dalam karirnya.

Benitez, 61, akan menjadi manajer pertama yang mengawasi kedua klub Merseyside dalam derby sejak 1894, meskipun pencapaian itu sepertinya tidak ada dalam pikirannya karena tim Everton-nya memasuki pertandingan dengan kekalahan beruntun.

Setelah kalah 1-0 di Brentford pada hari Minggu, The Toffees tidak pernah menang dalam tujuh pertandingan Liga Premier dan turun ke urutan 14 dalam klasemen.

“Para penggemar sama sekali tidak senang dengan gagasan tentang Benitez,” kata salah satu sumber. Masa jabatan Benitez dimulai dengan awal yang sulit bahkan sebelum manajer menandatangani kontrak, dengan plakat mengancam yang mencela pengangkatannya ditinggalkan di luar Goodison Park dan di dekat rumahnya.

Setelah derby tanpa gol di Anfield pada Februari 2007, pelatih asal Spanyol itu menyebut Everton sebagai “klub kecil”, namun dia kemudian mengklarifikasi bahwa dia berbicara tentang pendekatan tim daripada Everton sebagai klub.

Terlepas dari keraguannya, Benitez disambut hangat sebelum pertandingan pertamanya melawan Southampton, menunjukkan bahwa mayoritas pendukung Everton bersedia memberinya kesempatan.

“Pemikiran tentang Benitez tidak cocok dengan penggemar Everton,” kata koresponden BBC Radio Merseyside Sport, Carl Woodward. “Namun, saya percaya bahwa fakta bahwa penunjukan itu membutuhkan waktu lama untuk dikonfirmasi membantu penggemar Everton menghangatkan gagasan tersebut.

BACA JUGA:   Lewis Hamilton tercepat di latihan kedua Grand Prix Arab Saudi setelah kecelakaan Charles Leclerc

“Mayoritas menjawab, ‘Yah, dia sekarang manajer kami; kami harus mendukung manajer klub kami.'”

‘Mereka membutuhkan beberapa bimbingan dan akuntabilitas.’

The Toffees memenangkan tiga dari empat pertandingan pertama mereka, tetapi segalanya telah menurun sejak saat itu.

Everton hanya mencetak enam gol, kebobolan 16 dan kalah dari dua klub yang baru dipromosikan dalam sembilan pertandingan terakhir mereka, menempatkan mereka di dasar klasemen.

15 poin Benitez dalam 13 pertandingan pertamanya adalah yang terendah ketiga oleh manajer Everton dalam sejarah Liga Premier, dengan hanya Howard Kendall dan Walter Smith yang memperoleh poin lebih sedikit dalam 13 pertandingan pertama mereka.

Namun, tidak semua kesalahan atas kejadian baru-baru ini dapat diletakkan di kaki manajer.

Pemain kunci termasuk sebagai bek Yerry Mina, gelandang Abdoulaye Doucoure, dan pemain depan Dominic Calvert-Lewin dan Richarlison semuanya cedera untuk Benitez.

Di musim panas, ia hanya mampu menghabiskan £ 1,7 juta karena akibat dari pengeluaran transfer yang boros selama bertahun-tahun.

Sejak mengambil alih klub pada tahun 2016, pemilik Farhad Moshiri telah menghabiskan hampir £ 500 juta untuk membeli pemain baru, tetapi hanya ada sedikit pengembalian investasi itu.

Selain itu, terjadi pergantian manajer yang tinggi, dengan Benitez menjadi manajer permanen ketujuh Everton dalam lima tahun terakhir.

BACA JUGA:   Kylian Mbappe dari PSG sedang mempertimbangkan untuk memperpanjang kontraknya

“Jika saya mengurutkan kesulitan-kesulitan Everton dari pertama hingga terakhir, Benitez akan berada di bagian bawah,” kata Matt Jones dari podcast Everton The Blue Room.

“Mereka membutuhkan bimbingan dan akuntabilitas. Pemiliknya adalah Farhad Moshiri, direktur club adalah Marcel Brands, ketuanya adalah Bill Kenwright, dan manajernya adalah Rafa Benitez. Dan tidak ada yang benar-benar yakin siapa yang harus disalahkan atas apa.”

Saluran penggemar Everton, Toffee TV’s Peter Mcpartland mengatakan kepada BBC Radio 5 Live’s Monday Night Club: “Kami benar-benar tim yang berantakan. Bukan hanya Rafa Benitez atau direktur sepak bola. Itu semua sampai ke puncak.

“Saya takut kami akan mengikuti Sunderland [yang diturunkan dari Liga Premier dan kemudian ke Liga Satu].

“Ketika saya melihat klasemen, saya tidak yakin bagaimana kami tidak berada di lima atau enam terbawah musim ini.”

Pemain juga telah dihukum, sebagaimana dibuktikan oleh reaksi terhadap pertandingan Brentford pada hari Minggu.

“Fans masih marah dengan dewan sebagai akibat dari kinerja yang buruk. Mereka juga menyalahkan para pemain karena tidak cukup berusaha” kata Woodward.

“Itu telah diratakan pada mereka selama beberapa musim sekarang – terlepas dari siapa yang mengelola klub, para pemain tidak berjuang untuk jersey itu.”

BACA JUGA:   Laga Penentuan Fase Grup UCL - Jelang Pekan Terakhir

‘Untuk menang, Everton akan membutuhkan keajaiban.’

Tugas Everton tidak akan lebih mudah karena mereka menghadapi tim Liverpool yang bangkit kembali, yang saat ini berada di urutan ketiga di Liga Premier setelah mencetak 39 gol liga tertinggi dalam 13 pertandingan, lebih dari dua kali lipat total The Toffees 16.

Benitez memiliki ingatan yang baik tentang pertemuan ini, karena ia memiliki catatan kuat dalam pertandingan derby sepanjang waktunya di Anfield. Setelah kalah dalam pertandingan Liga Premier pertamanya di Goodison Park pada bulan Desember 2004, ia hanya kalah satu kali dari 11 pertandingan berikutnya, dengan satu-satunya kekalahan lainnya datang dalam ulangan putaran keempat Piala FA pada tahun 2009.

Selalu ada banyak permainan di pertandingan itu, terutama kemenangan 1-0 di Anfield pada 2008 dan 2010 yang memperkuat peluang The Reds untuk finis di empat besar. Namun, tidak ada yang tampak sepenting pertandingan hari Rabu, mengingat implikasinya bagi masa depannya sendiri.

“Everton membutuhkan keajaiban untuk menang,” kata Jones. “Jika mereka tertinggal 3-0 sebelum babak pertama dan Goodison Park setengah kosong, Benitez mungkin terhindar dari kemarahan para penggemarnya karena semua orang telah melarikan diri dan hanya ada apatis.

“Namun, jika ada yang tidak beres dan tanah terisi terlambat dan runtuh, mungkin sulit baginya untuk pulih.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *